1 Aug 2019 Genetics Indonesia

Temuan Terbaru: Varian Genetik Umum untuk Risiko Autisme

Autisme tentu bukan fenomena baru. Terdapat banyak catatan tentang kondisi yang kini kita kenal sebagai autisme. Tahun 1938, diagnosis pertama autisme dilakukan dan sejak saat itu, para peneliti telah mencoba menjelaskan dari mana asal gangguan tersebut. Ada banyak rekomendasi dari berbagai penelitian dan salah satu faktor dominan telah lama ditetapkan: gen memainkan peran yang sangat penting terutama sebagai pewarisan autism kepada generasi selanjutnya.

Satu studi yang dipimpin oleh para peneliti dari proyek iPSYCH di Denmark dan Broad Institute, AS, telah menemukan varian risiko genetik umum untuk autisme dan menemukan perbedaan genetik dalam subkelompok klinis autisme.

Penemuan ini berarti bahwa kita di masa depan akan mampu menentukan gen dan memisahkan kelompok diagnostik, membuat diagnosis yang lebih tepat, dan memberikan konseling yang lebih baik untuk orang yang menderita gangguan autisme.

Proyek penelitian nasional iPSYCH sendiri didirikan pada 2012 dengan tujuan melakukan penelitian dan menemukan penyebab lima gangguan mental paling serius: skizofrenia, gangguan bipolar, autisme, ADHD, dan depresi.

Mereka meneliti penyakit dari berbagai sudut: mulai dari gen dan sel hingga studi populasi, kehidupan prenatal hingga pasien dewasa dan dari penyebab hingga gejala. Sampai saat ini, iPSYCH adalah salah satu studi terbesar di dunia tentang penyebab gangguan mental dan genetic, dan memiliki lebih dari 150 peneliti dalam psikiatri, genetika, dan penelitian berbasis register.

Khusus penelitian ini, Para peneliti iPSYCH memindai seluruh genom dari sejumlah besar orang dengan autisme dan sejumlah besar subyek kontrol yang sehat. Ketika variasi genetik secara signifikan lebih sering pada orang dengan autisme daripada pada kelompok kontrol yang sehat, adalah mungkin untuk menyimpulkan bahwa varian meningkatkan risiko menderita kondisi tersebut.

Dalam proyek iPSYCH, para peneliti telah mengumpulkan informasi genetik pada 13.076 autis dan 22.644 subjek kontrol. Hasil di mana dikombinasikan dengan hasil dari tambahan 5.305 orang dengan autisme dan 5.305 subyek kontrol dari studi multi-pusat internasional

Peningkatkan Risiko

"Ketika kita melihat autisme, ada faktor keturunan hingga 80%, sehingga gen memiliki dampak besar secara keseluruhan. Namun, meskipun sudah bertahun-tahun bekerja, mengidentifikasi dengan tepat gen mana yang terlibat masih sangat sulit untuk dilakukan," kata Profesor Mark Daly dari Broad Institute dan Institute for Molecular Medicine Finland.

Dalam studi tersebut, para peneliti telah membandingkan genom 20.415 orang dengan autisme dan 174.280 subyek kontrol yang sehat, dan dengan cara ini mereka telah dapat menentukan lima varian genetik berbeda yang meningkatkan risiko autisme. Hasilnya baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal ilmiah Nature Genetics.

"Diketahui bahwa ada varian genetik yang sangat jarang yang membawa risiko tinggi untuk autisme, tetapi itu tidak menjelaskan banyak kasus. Menurut perkiraan kami, ada varian umum yang melakukan itu ketika cukup banyak dari gen yang bertindak bersama. Dalam hal ini studi kami telah memeriksa semua sekitar sembilan juta varian umum yang dapat ditemukan dalam genom orang-orang yang termasuk dalam penelitian kami. Ini adalah varian genetik yang umum dalam populasi dan kontribusi varian individu terhadap risiko, masih sangat kecil," jelas Associate Professor Jakob Grove, penulis utama studi ini dan anggota proyek penelitian iPSYCH.

Memberi Wawasan Baru

Temuan genetik memberikan wawasan yang sama sekali baru ke dalam proses biologis yang terlibat dalam pengembangan autisme.

"Dengan membandingkan varian risiko genetik dengan ekspresi gen dan struktur 3D genom di otak yang berkembang, kita dapat menunjukkan bahwa gen risiko yang diidentifikasi penting untuk perkembangan otak dan khususnya pengembangan korteks serebral," jelas Profesor Anders Børglum, kepala penelitian di iPSYCH.

Para peneliti juga menemukan tumpang tindih yang signifikan antara latar belakang genetik untuk autisme dan gangguan mental lainnya seperti skizofrenia dan depresi--meskipun juga dengan karakteristik kognitif positif seperti pencapaian pendidikan dan IQ.

"Korelasi positif dengan pencapaian pendidikan mungkin tampak paradoks karena beberapa orang autis telah mengurangi fungsi kognitif dan rata-rata lebih sedikit orang dengan diagnosis autisme berakhir dengan pendidikan yang lebih tinggi. Korelasi terlihat dalam beberapa penelitian sebelumnya, dan dalam data kami, kami dapat mengkonfirmasi bahwa secara umum, korelasi antara gen untuk autisme dan gen yang memengaruhi pendidikan lebih lama memang ada," kata Jakob Grove, "Namun, kami dapat menunjukkan bahwa ini tidak berlaku untuk semua himpunan bagian dari autisme. Kami melihat bahwa orang-orang dengan sindrom Asperger atau autisme infantil rata-rata memiliki lebih banyak gen yang bermanfaat untuk mengambil pendidikan, sementara ini tidak berlaku untuk orang-orang dengan apa yang disebut autisme atipikal atau gangguan autisme yang tidak spesifik."

Autisme mengacu pada kelompok yang heterogen dengan gangguan autisme yang berbeda. Beberapa memiliki gangguan perkembangan yang sangat luas dengan keterbelakangan mental, sementara yang lain mungkin berfungsi dengan baik secara kognitif dengan IQ normal atau tinggi.

Berdasarkan data Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) pada 2018, autisme dapat terjadi pada anak siapa saja, tidak ada perbedaan latar belakang sosial, ekonomi, budaya, dan etnis. Penyandang autisme laki – laki lebih banyak dibandingkan perempuan (1:5).

Prevalensi autisme di dunia semakin lama semakin meningkat. Di Indonesia, meski belum ada data yang pasti, merujuk pada Incidence dan Prevalence ASD (Autism Spectrum Disorder), terdapat 2 kasus baru per 1000 penduduk per tahun, serta 10 kasus per 1000 penduduk (BMJ, 1997). Adapun penduduk Indonesia yaitu 237,5 juta dengan laju pertumbuhan penduduk 1,14% (BPS, 2010), maka diperkirakan penyandang ASD di Indonesia yaitu 2,4 juta orang dengan pertambahan penyandang baru 500 orang/tahun.

Untuk perawatan autisme, ada beberapa perawatan yang kerap dilakukan sesuai dengan tipe autis yang diidap. Beberapa perawatan tersebut adalah Fisioterapi, Applied Behavior Analysis (ABA), Terapi Wicara, Terapi Okupasi, Terapi Biomedik, dan Terapi Makanan.

"Berkat metode baru yang kami kembangkan, untuk pertama kalinya kami dapat menetapkan perbedaan genetik antara berbagai subkelompok diagnostik. Ini menunjukkan bahwa penelitian yang lebih besar di masa depan akan dapat menentukan gen yang memisahkan kelompok diagnostik dan memungkinkan diagnosis dan saran yang lebih tepat untuk individu yang menderita kelainan autism," kata Anders Børglum.

Penemuan varian gen untuk autisme ini akan memudahkan diagnosis dan screening di masa depan. Metode yang telah dilakukan untuk diagnosis dan screening tingkat risiko penyakit dengan memanfaatkan uji genetika, seperti risiko kanker serta kelainan kromosom (Down Syndrome, Edward Syndrome, Patau Syndrome) yang saat ini telah bisa dilakukan di Genetics Indonesia.

Sumber:

  1. Nature Genetics, 2019; DOI: 10.1038/s41588-019-0344-8
  2. Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA)
  3.  Genetics Indonesia

Riset dan Terobosan Genetika


1 Aug 2019 Genetics Indonesia