21 Nov 2019 Gakken Editorial

Proses Resistensi Bakteri dan Peran Tempat Tidur Rumah Sakit

Bakteri yang resistan terhadap obat, menjadi faktor utama atas infeksi yang didapat di rumah sakit. Menghalau antibiotik dengan menutup pintu kecil di dinding sel mereka.

Hasil temuan baru oleh para peneliti di Imperial College London tersebut dapat memungkinkan para peneliti untuk merancang obat baru yang 'mengambil kunci' dari pintu tertutup ini dan memungkinkan antibiotik masuk ke dalam sel bakteri.

Bakteri Klebsiella pneumoniae menyebabkan infeksi di paru-paru, darah, luka, dan pasien yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang sangat rentan.

Seperti banyak bakteri, K. pneumonia menjadi semakin resisten terhadap antibiotik, terutama dari keluarga obat yang disebut Carbapenem--digunakan sebagai antibiotik di rumah sakit. Oleh karena itu, meningkatnya resistensi terhadap Carbapenem dapat secara dramatis memengaruhi kemampuan kita untuk menyembuhkan infeksi. Untuk alasan ini, K. pneumoniae yang resisten terhadap Carbapenem dan diklasifikasikan sebagai organisme 'kritis' prioritas 1 oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Sekarang, tim dari Imperial telah menemukan satu mekanisme dimana K. pneumoniae mampu melawan Carbapenem. Antibiotik biasanya masuk ke bakteri melalui pintu permukaan yang dikenal sebagai pori. Tim peneliti menyelidiki struktur pori-pori dan menunjukkan bahwa dengan menutup pintu-pintu ini, K. pneumonia menjadi resisten terhadap banyak obat, karena antibiotik tidak dapat masuk dan membunuh mereka.

Penulis pertama, Dr Joshua Wong, dari Departemen Ilmu Kehidupan di Imperial, mengatakan: "Prevalensi resistensi antibiotik meningkat, jadi kami menjadi semakin bergantung pada obat-obatan seperti Carbapenem yang bekerja melawan berbagai bakteri.

"Tetapi, sekarang dengan bakteri penting seperti K. pneumonia yang mendapatkan resistensi terhadap Carbapenem, penting bagi kita memahami bagaimana mereka dapat mencapai hal ini. Studi baru kami memberikan wawasan penting yang dapat memungkinkan perancangan strategi dan obat baru."

Tim membandingkan struktur bakteri K. pneumoniae yang resisten terhadap Carbapenem dengan yang tidak, dan menemukan bakteri resisten telah memodifikasi atau tidak ada versi protein yang membuat pori-pori di dinding sel. Bakteri resisten memiliki pori-pori yang jauh lebih kecil, menghalangi obat masuk.

Pintu yang tertutup tidak semuanya merupakan kabar baik bagi bakteri. Itu juga berarti bahwa bakteri dapat mengambil lebih sedikit nutrisi, dan tes pada tikus menunjukkan bahwa bakteri tumbuh lebih lambat.

Namun, keuntungan dalam hal menghindari antibiotik melebihi dampak negatif dari pertumbuhan yang lebih lambat bagi bakteri, memungkinkan mereka untuk mempertahankan tingkat infeksi yang tinggi.

Proyek ini dilakukan dalam kerja sama erat dengan Dr Konstantinos Beis dari Departemen Biologi, yang berbasis di Kompleks Penelitian Harwell di Oxfordshire.

Tim tersebut dipimpin oleh Profesor Gad Frankel yang mengatakan: "Modifikasi bakteri yang digunakan untuk menghindari antibiotik sulit untuk disiasati. Obat apa pun untuk menangkal mekanisme pertahanan ini kemungkinan juga akan terhambat oleh pintu tertutup.

"Namun, kami berharap akan mungkin untuk merancang obat-obatan yang dapat mengambil kunci pintu, dan data kami memberikan informasi untuk membantu para ilmuwan dan perusahaan farmasi mewujudkan agen-agen baru ini menjadi kenyataan."

Karena bakteri resisten lebih lemah, hasil ini menunjukkan bahwa tekanan yang ditimbulkan oleh penggunaan luas Carbapenem dalam pengaturan rumah sakit adalah pendorong utama dalam penyebaran superbug ini. Studi ini memberikan dasar ilmiah langsung untuk implementasi kebijakan pemberian resep yang membatasi yang akan meminimalkan penggunaan agen spektrum luas seperti Carbapenem.

Tempat Tidur Bahan Tembaga mampu Mengusir Bakteri

Sebuah studi baru menemukan bahwa tempat tidur rumah sakit yang terbuat dari tembaga, menampung lebih sedikit bakteri daripada tempat tidur rumah sakit konvensional. Serta mempertahankan tingkat risiko rendah ini selama pasien tinggal di rumah sakit.

Penelitian ini diterbitkan di Applied and Environmental Microbiology, jurnal dari American Society for Microbiology.

Tempat tidur rumah sakit adalah salah satu permukaan yang paling terkontaminasi dalam pengaturan perawatan pasien, penyebab kematian nomor delapan di AS. Meskipun demikian, tempat tidur pasien yang menggabungkan permukaan tembaga — yang telah lama diketahui dapat mengusir dan membunuh bakteri — belum umum tersedia secara komersial.

Pengetahuan tentang sifat antimikroba tembaga berasal dari zaman Ayurveda kuno, ketika air minum sering disimpan dalam pembuluh tembaga untuk mencegah penyakit. Di era medis modern, banyak penelitian telah mencatat sifat antimikroba tembaga.

Namun, sampai saat ini, belum ada yang merancang tempat tidur rumah sakit untuk perawatan akut yang memungkinkan semua permukaannya dikemas dalam tembaga.

"Berdasarkan hasil positif dari percobaan sebelumnya, kami bekerja untuk mengupayakan tempat tidur tembaga yang dikemas penuh," kata Dr. Schmidt. "Kami perlu meyakinkan produsen bahwa risiko untuk melakukan upaya ini bermanfaat."

Studi in-situasional ini membandingkan kontaminasi relatif dari tempat tidur ICU yang dilengkapi dengan rel tembaga, alas kaki, dan kontrol tempat tidur dengan tempat tidur rumah sakit tradisional dengan permukaan plastik. Hampir 90% sampel bakteri yang diambil dari bagian atas rel plastik memiliki konsentrasi bakteri yang melebihi tingkat yang dianggap aman.

“Temuan menunjukkan bahwa lapisan tembaga antimikroba dapat membantu para praktisi pengendalian infeksi dalam upaya mereka untuk menjaga permukaan perawatan kesehatan tetap higienis di antara pembersihan rutin, dengan demikian mengurangi potensi risiko penularan bakteri yang terkait dengan infeksi terkait perawatan kesehatan,” kata Dr. Schmidt.

Sumber:
  1. OmpK36-mediated Carbapenem resistance attenuates ST258 Klebsiella pneumoniae in vivoNature Communications, 2019 DOI: 10.1038/s41467-019-11756-y
  2. Self-Disinfecting Copper Beds Sustain Terminal Cleaning and Disinfection (TC&D) Effects Throughout Patient CareApplied and Environmental Microbiology, 2019; DOI:10.1128/AEM.01886-19

Tips Kesehatan Penyakit Infeksi


21 Nov 2019 Gakken Editorial