29 May 2019 Gakken Editorial

Penanganan Kecanduan: Dari Pola Pikir hingga Isyarat Lingkungan

Orang dengan masalah penggunaan zat adiktif yang membaca pesan tentang 'kecanduan sebagai penyakit', cenderung melaporkan keinginan untuk terlibat dalam terapi yang efektif, dibandingkan dengan mereka yang membaca pesan bahwa perilaku kecanduan dapat berubah. Temuan ini dapat menginformasikan upaya komunikasi publik dan interpersonal di masa depan mengenai kecanduan.

"Ketika kami mulai berbicara tentang kecanduan sebagai penyakit, tujuannya adalah untuk mengurangi stigma dan mendorong pengobatan," kata Sarah Desmarais, profesor psikologi di North Carolina State University. "Itu berhasil, sampai batas tertentu, tetapi efek samping yang tidak terduga adalah beberapa orang yang mengalami kecanduan, merasa ada bagian dari diri mereka yang hilang; orang dengan penyakit tidak memiliki kendali atas diri mereka."

"Kami ingin melihat apakah pesan alternatif yang bertujuan mengubah pola pikir itu dapat memengaruhi bagaimana orang-orang dengan masalah penggunaan narkoba memandang diri mereka sendiri berkaitan dengan kecanduan," kata Jeni Burnette, penulis pertama makalah tersebut dan seorang profesor psikologi di NC State. "Secara khusus, kami fokus menggunakan pesan tentang ‘growth mindset.’ Pesan yang menekankan bahwa atribut manusia mudah ditempa, dan kami tahu dari penelitian sebelumnya bahwa itu mendorong strategi pengaturan diri yang lebih baik seperti mencari bantuan dari orang lain."

Untuk studi ini, para peneliti mendaftarkan 214 pria dan wanita yang diskrining positif terkait masalah penggunaan narkoba. Seratus dua puluh empat peserta penelitian menerima pesan ‘growth mindset,’ sedangkan 90 peserta menerima pesan bahwa kecanduan adalah penyakit. Artikel pertama menggambarkan berbagai faktor yang dapat berkontribusi terhadap penyalahgunaan zat dan menekankan bahwa ada banyak cara bagi orang untuk mengatasi kecanduan mereka. Artikel kedua menggambarkan perubahan di otak yang terjadi selama kecanduan.

Setelah membaca artikel mereka masing-masing, peserta dalam kedua kelompok menyelesaikan survei tentang seberapa besar mereka merasa dapat mengubah penyalahgunaan narkoba; seberapa yakin mereka dalam kemampuan mereka untuk mengatasi masalah; seberapa banyak mereka menyalahkan diri mereka sendiri karena penyalahgunaan narkoba; dan sejauh mana mereka berencana untuk mencari beberapa jenis perawatan untuk kecanduan.

Para peneliti menemukan bahwa peserta studi yang menerima pesan ‘growth mindset’ melaporkan pola pikir yang lebih kuat dan lebih percaya diri dalam kemampuan mereka untuk menangani kecanduan mereka, relatif terhadap peserta penelitian yang menerima pesan bahwa kecanduan adalah penyakit. Yang penting, tidak ada perbedaan antara kedua kelompok mengenai sejauh mana mereka menyalahkan diri sendiri karena kecanduan mereka.

"Temuan ini adalah kabar baik," kata Desmarais. "Kami ingin orang merasa diberdayakan dan percaya diri untuk mengubah perilaku mereka, tetapi tidak merasa bersalah karenanya."

Selain itu, peserta dalam kelompok pertama penelitian tersebut melaporkan niat yang lebih kuat untuk mencari konseling atau terapi perilaku kognitif, dibandingkan dengan peserta yang mendapat pesan ‘kecanduan adalah penyakit.’ Tidak ada perbedaan antara kelompok ketika datang untuk mencari perawatan farmakologis untuk kecanduan.

"Sangat menjanjikan melihat kelompok penerima ‘growth mindset’ mengekspresikan keinginan yang lebih besar untuk mencari pengobatan melalui konseling atau terapi perilaku kognitif," kata Desmarais. "Dan kurangnya perbedaan antara kelompok dalam pengobatan juga merupakan berita baik, karena mencerminkan fakta bahwa kedua kelompok sama-sama menghargai aspek medis dari kecanduan.

"Secara keseluruhan, temuan kami mendukung perpindahan pesan tentang kecanduan semata-mata sebagai penyakit," kata Desmarais. "Ini lebih rumit dari itu. Sebaliknya, temuan itu menunjukkan bahwa akan lebih bermanfaat untuk berbicara tentang berbagai alasan orang menjadi kecanduan."

"Temuan ini juga menyoroti potensi untuk menggunakan intervensi ‘growth mindset’ untuk membantu pengguna narkoba terlibat dalam perawatan yang efektif," catat Burnette.

Faktor Lingkungan

Pengaruh lingkungan diketahui dapat menjadi pemicu kuat bagi mereka yang mencoba menghentikan kebiasaan narkoba karena mampu mengaktifkan sistem emosi dan stimulus-respons otak.

Sebuah studi baru oleh para peneliti University of Guelph mengungkapkan untuk pertama kalinya bahwa ada lebih banyak hal yang terjadi di otak ketika seseorang berjalan melewati tempat penerangan yang biasa atau melihat peralatan obat-obatan terlarang yang membuat kebiasaan berhenti kecanduan menjadi semakin sulit.

Selain memicu sistem respons emosional dan stimulus, isyarat yang diberikan lingkungan mengaktifkan area otak tempat ingatan diproses.

Mendorong sistem pemrosesan memori otak ini membuat orang akan sangat sulit untuk melawan kecanduan, kata profesor psikologi dan rekan penulis studi Francesco Leri.

Studi ini menunjukkan bahwa isyarat lingkungan yang terkait dengan efek obat juga memengaruhi pembentukan ingatan di otak.

"Stimulan di lingkungan kita seperti bangunan, benda, dan tempat biasanya tidak berbahaya," kata Leri. Membandingkan pemicu tersebut dengan "kejahatan kecanduan," ia menambahkan: "Ketika mereka dikaitkan dengan penyalahgunaan obat, mereka dapat menjadi pengubah fungsi memori."

Itu menciptakan efek double whammy di mana mekanisme klasik stimulus-respons diperkuat oleh efek memori dari isyarat lingkungan, kata co-penulis Boyer Winters, juga seorang profesor psikologi.

Tim peneliti membandingkan memori tikus tentang benda-benda di ruang uji setelah diberi kokain dan nikotin dengan seberapa baik kinerjanya ketika didorong hanya oleh rangsangan lingkungan yang terkait dengan efek zat.

Para peneliti menguji tikus baik dengan atau tanpa obat, dan kemudian menguji semuanya bebas obat. Hewan dalam keadaan bebas narkoba menunjukkan lebih banyak aktivitas di ruang di mana mereka sebelumnya diuji saat dibius daripada di lingkungan uji tanpa obat.

Itu menunjukkan isyarat lingkungan yang dipasangkan dengan kokain dan nikotin - seperti obat itu sendiri - dapat membantu memperkuat ingatan di otak, kata Leri. Efek satu-dua itu membuat lebih sulit untuk mengobati penyalahgunaan narkoba, tetapi temuan yang sama dapat menawarkan cara untuk menggunakan isyarat ini untuk meningkatkan terapi perilaku kognitif.

"Isyarat itu memberi efek kognitif yang kuat," katanya, "isyarat itu dapat digunakan untuk meningkatkan pembelajaran proses pemulihan."

Sumber:
  1. Journal of Social and Clinical Psychology, 2019; 38 (5): 367 DOI: 10.1521/jscp.2019.38.5.367
  2. Learning & Memory, 2019; 26 (2): 46 DOI: 10.1101/lm.048579.118

Tips Kesehatan Neurobiologi Psikiatri


29 May 2019 Gakken Editorial