18 Nov 2019 Gakken Editorial

Pedoman Klinis Baru untuk Perawatan Kanker Pankreas

Pedoman klinis baru dari American Society for Radiation Oncology (ASTRO) memberikan rekomendasi tentang penggunaan terapi radiasi untuk mengobati pasien yang didiagnosis dengan kanker pankreas. Pedoman perawatan radiasi yang meliputi dosis, waktu, dan fraksinasi yang optimal. Pedoman ini juga menguraikan strategi untuk mencegah dan mengurangi efek samping umum dari terapi radiasi pankreas, diterbitkan secara online di Practical Radiation Oncology, jurnal praktik klinis ASTRO.

Meskipun hanya termasuk kanker ke-11 yang paling umum didiagnosis, kanker pankreas adalah penyebab utama ketiga kematian akibat kanker, dengan perkiraan 45.570 kematian dan 56.770 diagnosis baru pada tahun 2019.

Tingkat kelangsungan hidup jenis kanker ini, cukup relatif, berkisar sekitar lima tahun. untuk kanker pankreas adalah 9%, termasuk yang terendah untuk semua jenis kanker. Banyak faktor yang mendasari angka kematian yang tinggi ini: penyakit ini sangat agresif jika dibandingkan dengan kanker lain, gejalanya bisa saja tidak cukup jelas, dan skrining yang sulit. Lebih dari setengah diagnosis terjadi saat kanker telah menyebar, ketika tingkat kelangsungan hidup relatif lima tahun turun menjadi 2,9%.

Pedoman ASTRO mencakup empat bidang utama: (1) penggunaan radiasi dalam pengaturan perawatan pra-bedah, pasca-bedah, definitif dan paliatif; (2) terapi radiasi stereotactic versus konvensional; (3) aspek teknis terapi radiasi; dan (4) mengurangi efek samping yang umum. Pedoman tersebut menekankan pendekatan yang berpusat pada pasien; mengintegrasikan nilai-nilai dan preferensi pasien ke dalam keputusan perawatan dan juga menekankan pentingnya konsultasi multidisiplin, perencanaan, dan tindak lanjut.

Perawatan standar untuk kanker pankreas terlokalisasi, atau penyakit yang belum menyebar di luar pankreas, melibatkan operasi untuk mengangkat tumor, dikombinasikan dengan radiasi dan/atau kemoterapi sebelum operasi dan/atau mengikuti operasi untuk menargetkan potensi penyakit residual. Lebih dari 80% pasien didiagnosis dengan tumor yang telah menyebar di luar pankreas dan tidak dapat diangkat melalui pembedahan, bahkan beberapa pasien yang telah menjalani operasi menghadapi tingkat kekambuhan 50-90%.

Terobosan terbaru termasuk terapi sistemik dan hadirnya radiasi stereotactic telah mendorong perubahan signifikan dalam pengobatan kanker pankreas, yang membuat ASTRO mengembangkan pedoman pertamanya tentang topik ini.

"Secara historis, tingkat yang sangat tinggi dari penyakit metastasis jauh dengan kanker pankreas telah menutupi kecenderungannya untuk kambuh secara lokal. Dalam beberapa tahun terakhir, terapi sistemik baru terbukti lebih efektif mengendalikan kanker ini ketika menyebar, dan lebih sedikit jumlah kematian. Ini membuat perawatan seperti radiasi untuk mengelola penyakit lokal lebih bermanfaat," jelas Manisha Palta, MD, ketua satuan tugas pedoman dan ahli onkologi radiasi di Universitas Duke.

Rekomendasi untuk Terapi Radiasi untuk Pasien Kanker Pankreas

Pedoman pertama menyajikan indikasi untuk terapi radiasi dalam pengaturan ajuvan, neoadjuvan, dan definitif. Ini menggambarkan antara terapi radiasi fraksinasi konvensional dan stereotactic, memberikan panduan klinis pertama pada pendekatan yang lebih baru.

"Satu hal yang ditawarkan panduan ini yang belum tersedia sebelumnya adalah konteks tentang status saat ini dari radioterapi ablatif seperti terapi radiasi tubuh stereotactic (SBRT) dan di mana itu mungkin berguna untuk pasien dengan kanker pankreas," kata Dr. Palta.

Rekomendasi tentang indikasi terapi radiasi untuk kanker pankreas adalah sebagai berikut:

  • Dalam pengaturan ajuvan / pasca operasi, radiasi fraksinasi konvensional direkomendasikan secara kondisional untuk pasien dengan fitur berisiko tinggi seperti kelenjar getah bening positif dan margin setelah reseksi bedah. SBRT direkomendasikan hanya jika pasien terdaftar dalam uji klinis/registrasi data.
  • Dalam pengaturan neoadjuvant / pra-operasi, terapi radiasi fraksinasi konvensional atau SBRT direkomendasikan secara kondisional setelah kemoterapi untuk pasien dengan penyakit yang dapat dioperasi. Kemoterapi neoadjuvant plus radiasi (baik konvensional atau stereotactic) direkomendasikan secara kondisional setelah terapi sistemik untuk pasien tertentu dengan penyakit yang dapat direseksi.
  • Untuk pasien dengan penyakit lanjut secara lokal (bukan kandidat untuk operasi), kemoterapi sistemik yang diikuti dengan kemoradiasi atau SBRT direkomendasikan secara kondisional sebagai pilihan untuk perawatan definitif.

Rekomendasi juga membahas:

  • Dosis dan fraksinasi optimal untuk berbagai subkelompok pasien;
  • Sekuensing radiasi dengan kemoterapi sistemik dalam pengaturan adjuvant, neoadjuvan, dan definitif;
  • Simulasi dan pengaturan strategi, seperti panduan gambar dan manajemen gerakan spesifik pasien;
  • Teknik untuk perencanaan dan penerimaan pengobatan, termasuk rekomendasi yang kuat untuk penggunaan terapi radiasi termodulasi untuk memberikan perawatan; dan
  • Pengobatan dalam pengaturan paliatif, termasuk rekomendasi yang kuat untuk terapi radiasi paliatif baik untuk tumor primer atau memilih situs metastasis untuk membantu meringankan rasa sakit pasien dan gejala lainnya.

Mengurangi Efek Samping

Pedoman ini juga membahas cara untuk mengurangi efek samping yang terkait dengan radiasi pankreas, apakah cukup atau harus dengan kemoterapi. Sementara efek samping dari terapi radiasi tergantung pada bagaimana radiasi diberikan, toksisitas yang paling umum termasuk kelelahan dan efek pencernaan seperti mual, muntah, dan diare.

Pedoman ini sangat merekomendasikan bahwa pasien yang menjalani perawatan radiasi untuk kanker pankreas diberi obat anti-mual profilaksis. Ini juga secara kondisional merekomendasikan penggunaan obat antasid atau pereduksi asam.

Dr Palta menjelaskan bagaimana obat-obatan ini digunakan sebagai pencegahan dengan radiasi: "Jika kita tahu bahwa efek samping tertentu cenderung terjadi dengan frekuensi yang relatif sederhana atau tinggi--seperti mual dan sakit perut--ada obat yang dapat kita berikan kepada pasien sebelumnya untuk pengobatan dan membantu mengurangi efek samping tersebut. "

Pedoman ini menambah bukti tentang radiasi stereotactic dan aspek lain dari perawatan kanker pankreas yang selanjutnya akan membentuk praktik klinis dan pembaruan pedoman di masa depan.

"Setiap pasien yang didiagnosis dengan kanker pankreas layak untuk memiliki evaluasi multidisiplin, di mana dia dapat memiliki pengetahuan tentang manfaat dan risiko dari berbagai jenis perawatan berdasarkan pada informasi terkini yang tersedia. Ini juga penting bahwa setiap pasien memiliki akses ke ahli onkologi radiasi yang dapat memberikan perspektif tentang pro dan kontra dari perawatan, sehingga pasien dapat membuat keputusan yang tepat," kata Dr. Palta. "Ini adalah bidang yang berkembang pesat dan beberapa studi yang berpotensi mengubah praktik yang tidak termasuk dalam pedoman ini dapat tersedia dalam waktu yang relatif dekat."

Pedoman ini didasarkan pada tinjauan literatur sistematis dari 179 artikel yang diterbitkan dari Mei 2007 hingga Januari 2017. Gugus tugas beranggotakan 14 orang itu terdiri dari tim multidisiplin ahli onkologi radiasi dari berbagai rangkaian praktik, seorang ahli fisika medis, ahli onkologi medis, ahli bedah ahli onkologi, residen onkologi radiasi, dan perwakilan pasien. Pedoman ini dikembangkan atas kerja sama American Society of Clinical Oncology (ASCO) dan Society of Surgical Oncology (SSO).

Sumber dan Panduan Lengkap: Practical Radiation Oncology, 2019; 9 (5): 322 DOI: 10.1016/j.prro.2019.06.016

Tumor dan Keganasan


18 Nov 2019 Gakken Editorial