1 Nov 2019 Gakken Editorial

Pasien Kanker Prostat Boleh Melewatkan Radioterapi setelah Operasi

Pria dengan kanker prostat dapat dihindarkan dari radioterapi setelah operasi, menurut hasil akhir percobaan RADICALS-RT yang dipresentasikan pada Kongres ESMO 2019 di Barcelona, ​​Spanyol. Studi ini menjawab pertanyaan lama tentang apakah manfaat radioterapi setelah operasi lebih besar daripada efek sampingnya.

RADICALS-RT adalah percobaan radioterapi pasca operasi terbesar pada kanker prostat. Tidak ditemukan perbedaan dalam kekambuhan penyakit selama lima tahun antara pria yang secara rutin menjalani radioterapi tak lama setelah operasi dan pria yang menjalani radioterapi kemudian, jika kankernya kembali.

Penulis pertama studi, Prof Chris Parker dari NHS Foundation Trust, dan Institute of Cancer Research, London, Inggris mengatakan: "Hasilnya menunjukkan bahwa radioterapi sama efektifnya apakah itu diberikan kepada semua pria segera setelah operasi atau diberikan kemudian kepada pria dengan penyakit yang berulang. Ada kasus kuat sekarang bahwa pengamatan harus menjadi pendekatan standar setelah operasi dan radioterapi hanya boleh digunakan jika kanker kembali."

"Kabar baiknya adalah bahwa di masa depan, banyak pria akan menghindari efek samping dari radioterapi," tambah Parker. "Ini termasuk kebocoran urin dan penyempitan uretra, yang dapat membuat sulit buang air kecil. Keduanya merupakan komplikasi potensial setelah operasi saja, tetapi risikonya meningkat jika radioterapi digunakan juga."

Temuan ini dikonfirmasi dalam meta-analisis kolaboratif, juga dipresentasikan pada Kongres ESMO 2019, menggabungkan hasil RADICALS dengan dua percobaan serupa, RAVES dan GETUG-AFU17. Penulis analisis, Dr Claire Vale dari MRC Clinical Trials Unit, mengatakan: "Hasil meta-analisis ARTISTIK mengkonfirmasi hasil RADIKAL, dan memberikan bukti yang lebih besar untuk mendukung observasi dan penggunaan radioterapi dini. "

"Meta-analisis memberikan peluang terbaik untuk menilai apakah radioterapi tambahan mungkin masih memiliki peran dalam beberapa kelompok pria, dan untuk menyelidiki hasil jangka panjang," tambah Vale.

Mengomentari berbagai data dari penelitian, Dr Xavier Maldonado, dari Rumah Sakit Universitari Vall d'Hebron, Barcelona, ​​mengatakan: "Ini adalah hasil pertama yang menyarankan bahwa radioterapi pasca operasi untuk kanker prostat dapat dihilangkan atau ditunda pada beberapa pasien. Ini akan mempersingkat durasi pengobatan untuk pasien ini dan memungkinkan penggunaan sumber daya yang lebih baik karena radioterapi hari ini secara teknis canggih dan karena itu mahal. Namun, tindak lanjut yang ketat akan diperlukan untuk mengidentifikasi pasien yang memerlukan radioterapi."

Maldonado mencatat bahwa tindak lanjut yang lebih lama diperlukan untuk titik akhir utama RADICALS-RT, yang bebas dari metastasis jauh pada sepuluh tahun, dan untuk secara komprehensif melaporkan toksisitas.

Mengenai kebutuhan untuk penelitian di masa depan, Maldonado mengatakan fokusnya harus menunjukkan dengan tepat pasien mana yang masih memerlukan radioterapi untuk menghindari kekambuhan lokal yang sangat dini dan kemungkinan metastasis berikutnya. "Kita perlu mengembangkan pengklasifikasi genom untuk membantu memutuskan strategi manajemen terbaik untuk setiap pasien--apakah itu termasuk operasi dan atau radioterapi, dan kapan waktunya," katanya.

Hasil RADICALS-RT

RADICALS-RT (NCT00541047) mendaftarkan 1.396 pasien setelah operasi untuk kanker prostat dari Inggris, Denmark, Kanada, dan Irlandia. Secara acak, mereka dialokasikan untuk radioterapi pasca operasi atau pendekatan observasi standar saja, dengan radioterapi disimpan sebagai pilihan jika penyakitnya kambuh.

Pada median tindak lanjut lima tahun, kelangsungan hidup bebas perkembangan adalah 85% pada kelompok radioterapi dan 88% pada kelompok perawatan standar (rasio bahaya [SDM] 1,10; Interval kepercayaan 95% [CI] 0,81-1,49; p = 0,56 ).

Inkontinensia urin yang dilaporkan sendiri lebih buruk pada satu tahun pertama. Terdapat 5,3% pasien yang menerima radioterapi dibandingkan dengan 2,7% yang memiliki perawatan standar (p = 0,008). Radiation Therapy Oncology Group (RTOG) kelas 3/4 striktur uretra dilaporkan setiap saat dalam 8% berbanding 5% dari kelompok radioterapi dan perawatan standar masing-masing (p = 0,03). Diperlukan tindak lanjut yang lebih lama untuk melaporkan kelangsungan hidup dan hasil utama kebebasan dari metastasis jauh.

Hasil meta-analisis ARTISTIK

Meta-analisis kolaborasi ARTISTIC mencakup tiga uji acak yang membandingkan radioterapi ajuvan dengan radioterapi penyelamatan dini setelah prostatektomi untuk pria dengan kanker prostat lokal: RADIKAL (ISRCTN40814031), GETUG-AFU 17 (NCT00667069), dan RAVES (NCT00860652). Analisis ini direncanakan sebelum hasil uji coba diketahui.

Hasilnya didasarkan pada 2.151 pria yang termasuk dalam tiga uji coba, di antaranya 1.074 diacak untuk adjuvant radioterapi dan 1.077 pria diacak untuk radioterapi dini. 395 pria (37%) telah memulai pengobatan penyelamatan sampai saat ini.

Analisis tidak menemukan bukti bahwa radioterapi ajuvan meningkatkan kelangsungan hidup dibandingkan dengan radioterapi dini (HR 1,12; 95% CI 0,88-1,42; p = 0,37). Berdasarkan hasil ini, perbedaan dalam survival bebas lima tahun kemungkinan hanya sekitar 1%.

Sumber:  European Society for Medical Oncology.

Berita Riset dan Terobosan


1 Nov 2019 Gakken Editorial