28 Nov 2019 Gakken Editorial

Panduan Klinis Baru untuk Tuberkulosis yang Resistan

Diperkirakan 1 dari 4 orang di dunia membawa bakteri TBC dalam tubuh. Penyakit yang disebabkan oleh bakteri Mycobacterium Tuberculosis menyerang lebih dari 10 juta orang setiap tahun dan membunuh hingga 2 juta orang. TBC menjadi salah satu penyakit yang paling mematikan.

Selain itu, banyak yang terinfeksi bakteri TBC tanpa memiliki penyakit aktif, yang disebut TBC laten. Para peneliti dari Aarhus University Hospital and Aarhus University, Denmark, telah menggunakan metode baru untuk menggambarkan terjadinya infeksi TB laten. Para peneliti telah meninjau 88 studi ilmiah dari 36 negara yang berbeda, dan berdasarkan bukti epidemiologis ini mereka memperkirakan prevalensi juga di negara-negara di mana tidak ada studi yang tersedia, selain itu mereka telah menghitung perkiraan total prevalensi global.

Studi ini menekankan bahwa akan sangat sulit untuk mencapai tujuan menghilangkan TB pada tahun 2035--target bebas TBC dari WHO. Bagaimanapun, tujuannya tidak dapat dicapai tanpa mengobati insiden besar TB laten, karena semua orang yang terinfeksi berisiko mengembangkan penyakit TB aktif di kemudian hari, kata Christian Wejse, spesialis penyakit menular di Aarhus University Hospital dan Associate Professor di Universitas Aarhus, Denmark.

Selain TB Laten, bahaya lain yang siap menyergap adalah Tuberculosis yang resisten terhadap pengobatan. Baru-baru ini, American Thoracic Society telah menerbitkan pedoman klinis resmi tentang pengobatan TB yang resistan (DR-TB). Diterbitkan American Journal of Respiratory dan Obat Perawatan Kritis.

Pedoman ini membuat rekomendasi baru untuk pilihan dan jumlah obat, serta lamanya pengobatan untuk DR-TB. Rekomendasi ini memprioritaskan penggunaan obat-obatan yang dapat diberikan secara oral.

Pedoman ini memperjelas bahwa perawatan harus dirancang berdasarkan pengujian kerentanan obat, dan bahwa individu tidak boleh menerima obat yang resisten terhadap Mycobacterium tuberculosis.

Pedoman ini mencakup dua rekomendasi baru lainnya: merekomendasikan pengobatan dengan fluoroquinolone generasi terbaru dari semua kontak yang terinfeksi dari pasien tuberkulosis (MDR-TB) yang terinfeksi multidrug dan memberikan pedoman berbasis bukti untuk pengobatan ibu hamil yang mengalami TB-MDR pertama kali.

Pengobatan untuk MDR dan resistensi yang luas terhadap obat (XDR)-TB, menjalani proses yang lama dan sulit. Ketersediaan obat-obatan baru dan lama, memungkinkan para praktisi untuk memilih alternatif dari obat yang dapat disuntikkan, selama ini dianggap sebagai komponen penting dari rejimen pengobatan untuk DR-TB. Obat suntik ini memiliki toksisitas yang sudah diketahui, termasuk gangguan pendengaran yang tidak dapat diubah.

Dengan memprioritaskan penggunaan obat-obatan yang diberikan secara oral, komite penulisan pedoman percaya bahwa dokter dapat memberikan pasien beberapa keberhasilan pengobatan dari TB yang paling melemahkan, membuat pengobatan lebih dapat ditoleransi dan meningkatkan hasil.

Komite pedoman ini terdiri dari beberapa spesialis dalam pengobatan paru-paru, penyakit menular, pediatri, perawatan primer, kesehatan masyarakat, epidemiologi, ekonomi, farmakokinetik, mikrobiologi, metodologi tinjauan sistematis dan advokasi.

“Memiliki partisipasi anggota komite dari berbagai masyarakat medis dan CDC, serta perspektif advokasi pasien, sangat penting untuk membahas keseimbangan antara efek kesehatan yang diinginkan dan yang tidak diinginkan dari intervensi, memastikan mereka menguntungkan untuk pasien TB-MDR, termasuk untuk anak-anak dan ibu hamil," kata Payam Nahid, MD, MPH, ketua komite pedoman dan seorang profesor kedokteran di University of California, San Francisco.

Ringkasan rekomendasi tentang obat untuk digunakan dalam rejimen pengobatan untuk pasien dengan tuberkulosis yang resistan terhadap beberapa obat, termasuk kekuatan rekomendasi, kepastian dalam bukti, dan efek relatif pada kematian dan keberhasilan pengobatan.

_________

Dalam membuat rekomendasinya, komite meninjau temuan dari 50 penelitian, yang dilakukan di 25 negara yang melibatkan lebih dari 12.000 pasien dengan TB-DR.

Komite mengelompokkan pertanyaan yang harus dijawab oleh pedoman ke dalam enam topik: 1) jumlah obat yang efektif dalam rejimen untuk DR-TB, lamanya fase intensif, dan kelanjutan fase pengobatan untuk DR-TB; 2) peninjauan kelas obat dan obat untuk pengobatan DR-TB; 3) penggunaan rejimen standar, kursus pendek <12 bulan untuk pengobatan MDR-TB; 4) pengobatan TB yang resistan terhadap isoniazid, rentan terhadap rifampisin; 5) pembedahan sebagai terapi tambahan untuk TB-MDR; dan 6) pengobatan kontak orang dengan TB-MDR.

Komite menggunakan kerangka Penilaian, Pengembangan, dan Evaluasi (GRADE) untuk menunjukkan kekuatan bukti yang mendukung 25 rekomendasi yang termasuk dalam pedoman klinis.

"Analisis tingkat data pasien individu yang dilakukan oleh para peneliti di Universitas McGill sangat penting untuk pengembangan rekomendasi kami, mewakili kemajuan analitik yang substansial dari pendekatan sebelumnya yang mengandalkan data agregat," kata Barbara Seaworth, MD, ketua komite penuntun dan medis.

“Namun, kepastian dalam bukti untuk penelitian observasional lebih rendah daripada untuk uji klinis, dan investasi yang lebih besar sangat diperlukan untuk memungkinkan komunitas penelitian TB untuk melakukan uji klinis intervensi berkualitas tinggi yang akan menentukan semua yang aman dan efektif untuk rejimen oral pengobatan semua pasien dengan DR-TB.”

Sumber dan Panduan Lengkap: 1.
  1. European Respiratory Journal, 2019; 1900655 DOI: 10.1183/13993003.00655-2019
  2. American Journal of Respiratory and Critical Care Medicine, 2019; 200 (10): e93 DOI: 10.1164/rccm.201909-1874ST

Penyakit Pernapasan


28 Nov 2019 Gakken Editorial