20 Jun 2019 Gakken Editorial

Obat Hipertensi mampu Bermanfaat bagi Pasien Alzheimer

Dalam upaya mencari pengobatan baru untuk memperlambat perkembangan penyakit Alzheimer, para peneliti American Heart Association menemukan manfaat dari obat tekanan darah: nilvadipine. Obat tersebut mampu meningkatkan aliran darah ke otak, terutama ke bagian memori dan ‘learning center’ pada orang-orang dengan Alzheimer tanpa memengaruhi bagian otak yang lain.

Temuan tersebut menunjukkan bahwa penurunan aliran darah otak yang diketahui pada pasien dengan Alzheimer dapat dibalik di beberapa bagian. Namun, pertanyaan penting adalah apakah peningkatan aliran darah otak yang teramati ini membawa manfaat klinis?

Penyakit Alzheimer adalah bentuk paling umum dari demensia. Risiko penyakit akan meningkat seiring bertambahnya usia dan penyebabnya sebagian besar tidak diketahui. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa aliran darah ke otak akan menurun pada penyakit Alzheimer dini.

Sedangkan, Nilvadipine adalah blocker saluran kalsium yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi. Para peneliti berusaha menemukan apakah nilvadipine dapat membantu mengobati penyakit Alzheimer dengan membandingkan penggunaan nilvadipine dan plasebo di antara orang dengan penyakit Alzheimer ringan sampai sedang.

Para peneliti secara acak menugaskan 44 peserta untuk menerima nilvadipine atau plasebo selama enam bulan. Baik peneliti maupun peserta tidak tahu siapa yang menerima obat atau plasebo yang dibagi secara merata di antara kedua kelompok. Pada awal penelitian dan setelah enam bulan, para peneliti mengukur aliran darah ke daerah-daerah tertentu di otak menggunakan teknik magnetic resonance imaging (MRI) khusus.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa aliran darah ke hippocampus--pusat memori dan pembelajaran otak--meningkat 20% di antara kelompok nilvadipine dibandingkan dengan kelompok plasebo. Aliran darah ke daerah lain di otak tidak berubah pada kedua kelompok.

"Perawatan tekanan darah tinggi ini menjanjikan karena tampaknya tidak mengurangi aliran darah ke otak yang dapat menyebabkan lebih banyak kerugian daripada manfaat," kata ketua penulis studi Jurgen Claassen, MD, Ph.D., associate professor di Radboud University Pusat Medis di Nijmegen, Belanda.

"Meskipun tidak ada perawatan medis tanpa risiko, mendapatkan perawatan untuk tekanan darah tinggi bisa menjadi penting untuk menjaga kesehatan otak pada pasien dengan penyakit Alzheimer."

Para peneliti mencatat bahwa ukuran sampel masih terlalu kecil dan waktu tindak lanjut terlalu singkat untuk secara memadai digunakan mempelajari efek peningkatan aliran darah otak ini pada ukuran otak struktural dan ukuran kognitif.

Peserta penelitian diskrining antara tahun 2013 dan 2015 sebagai bagian dari proyek penelitian yang lebih besar yang membandingkan nilvadipine dengan plasebo di antara lebih dari 500 orang dengan penyakit Alzheimer ringan hingga sedang (usia rata-rata 73 tahun, lebih dari separuh perempuan dan sebagian besar berkulit putih).

Dalam proyek yang lebih besar itu, efek pada aliran darah otak tidak diukur. Secara keseluruhan, tidak ada manfaat klinis yang dicatat dengan penggunaan nilvadipine. Namun, subkelompok pasien dengan gejala penyakit ringan hanya menunjukkan manfaat, dalam arti penurunan memori yang lebih lambat.

Studi sebelumnya telah mengisyaratkan bahwa perawatan tekanan darah tinggi dapat mengurangi risiko terkena demensia. Para penulis berpikir bahwa efek menguntungkan pada aliran darah otak dapat menjelaskan bagian dari efek ini.

Penelitian ini adalah satu dari sedikit yang menggunakan teknik MRI ini untuk menyelidiki efek pengobatan pada aliran darah otak, membuat penelitian tambahan menjadi penting. Selain itu, sejumlah kecil peserta dari ras dan etnis yang sama berarti bahwa hasilnya mungkin tidak berlaku untuk populasi lain.

"Di masa depan, kita perlu mencari tahu apakah peningkatan aliran darah, terutama di hippocampus, dapat digunakan sebagai pengobatan yang mendukung untuk memperlambat perkembangan penyakit Alzheimer, terutama pada tahap awal penyakit," kata Claassen.

Tentang terapi baru yang potensial

Apolipoproten E (apoeE) adalah faktor risiko genetik utama untuk pengembangan penyakit Alzheimer, namun protein cenderung dipahami sebagai target pengobatan potensial untuk penyakit neurodegenerative yang merampas pikiran.

Sekarang tim peneliti yang dipimpin oleh Universitas Kesehatan Florida Selatan (USF Health) Morsani College of Medicine melaporkan bahwa antagonis apoE baru memblokir interaksi apoE dengan N-terminal amyloid precursor protein (APP). Selain itu, antagonis peptida ini, yang dikenal sebagai 6KApoEp, terbukti mengurangi akumulasi beta amyloid (β-amyloid) yang terkait dengan Alzheimer dan patologi tau di otak, serta meningkatkan pembelajaran dan memori pada tikus yang direkayasa secara genetik untuk meniru gejala penyakit Alzheimer.

Banyak terapi anti-amiloid gagal untuk penyakit Alzheimer telah diarahkan terhadap berbagai bentuk protein β-amiloid, yang akhirnya membentuk gumpalan plak lengket di otak. Kehadiran plak amiloid ini adalah salah satu ciri utama penyakit Alzheimer.

Temuan penelitian USF Health menunjukkan bahwa mengganggu interaksi fisik apoE dengan N-terminal APP mungkin merupakan strategi terapi pemodifikasi penyakit baru untuk jenis demensia yang paling umum ini.

"Untuk pertama kalinya, kami memiliki bukti langsung bahwa bagian terminal-N dari apoE itu sendiri bertindak sebagai molekul esensial (ligan) untuk mempromosikan pengikatan apoeE ke wilayah terminal N dari APP di luar sel saraf," kata studi tersebut. penulis utama, Darrell Sawmiller, PhD, asisten profesor di Departemen Kesehatan USF Psikiatri & Perilaku Neurosciences.

"Mekanisme yang dimediasi reseptor ini memainkan peran dalam pengembangan penyakit Alzheimer. Overtimulasi APP oleh apoE mungkin merupakan peristiwa hulu yang memberi sinyal proses neurodegeneratif lain yang berkontribusi pada kaskade amiloid."

"Awalnya kami ingin lebih memahami bagaimana apoE berinteraksi secara patologis dengan APP, yang mengarah pada pembentukan plak β-amiloid dan kehilangan saraf," kata penulis senior studi, Jun Tan, PhD, MD, seorang profesor di USF Health Department of Psychiatry & Neurosains Perilaku. "Pekerjaan kami selanjutnya menemukan turunan apoE yang dapat memodulasi neuropatologi struktural dan fungsional pada model tikus penyakit Alzheimer."

Sumber:
  1. Hypertension, 2019; DOI: 10.1161/HYPERTENSIONAHA.119.12892
  2.  Biological Psychiatry, 2019; DOI: 10.1016/j.biopsych.2019.04.026

Hipertensi Neurobiologi


20 Jun 2019 Gakken Editorial