2 Dec 2019 Gakken Editorial

Menoleransi Gluten untuk Penyakit Celiac

Hasil uji klinis baru fase 2 menggunakan teknologi yang dikembangkan di Northwestern Medicine, menunjukkan kemungkinan untuk mendorong toleransi kekebalan terhadap gluten pada individu dengan penyakit celiac. Temuan ini dapat membuka jalan bagi pasien celiac yang dirawat untuk menoleransi gluten dalam makanan mereka.

Setelah perawatan dengan teknologi ini, pasien dapat makan gluten dengan pengurangan besar dalam peradangan. Hasilnya juga menunjukkan kecenderungan melindungi usus kecil pasien dari paparan gluten.

Temuan ini dipresentasikan di konferensi Pekan Gastroenterologi Eropa di Barcelona, ​​Spanyol, Oktober lalu.

Teknologi ini adalah nanopartikel biodegradable yang mengandung gluten yang mengajarkan sistem kekebalan bahwa antigen (alergen) aman. Nanopartikel bertindak seperti kuda Troya, menyembunyikan alergen dalam cangkang yang bersahabat, meyakinkan sistem kekebalan untuk tidak menyerangnya.

Selain penyakit celiac, temuan ini menetapkan tahapan teknologi--nanopartikel yang mengandung antigen yang memicu alergi atau penyakit autoimun--untuk mengobati sejumlah penyakit dan alergi lainnya termasuk multiple sclerosis, diabetes tipe 1, alergi kacang, asma, dan banyak lagi.

Teknologi ini dikembangkan di laboratorium Stephen Miller, profesor mikrobiologi dan imunologi di Northwestern University Feinberg School of Medicine, yang telah menghabiskan beberapa dekade mengembangkan teknologi tersebut.

"Ini adalah demonstrasi pertama teknologi bekerja pada pasien," kata Miller, Profesor Riset Mikrobiologi dan Imunologi Judy Gugenheim. "Kami juga telah menunjukkan bahwa kami dapat merangkum mielin ke dalam nanopartikel untuk mendorong toleransi terhadap zat itu dalam model multiple sclerosis, atau menempatkan protein dari sel beta pankreas untuk menginduksi toleransi terhadap insulin dalam model diabetes tipe 1."

Ketika nanopartikel yang mengandung alergen disuntikkan ke dalam aliran darah, sistem kekebalan tidak memedulikannya, karena partikel tersebut dianggap sebagai puing yang tidak berbahaya. Kemudian nanopartikel dan muatannya yang tersembunyi dikonsumsi oleh makrofag, pada dasarnya sel pembersih debu yang membersihkan puing-puing seluler dan patogen dari tubuh.

"Sel penghisap menghadirkan alergen atau antigen ke sistem kekebalan tubuh dan mengirimkan sinyal bahwa ini bukan esuatu yang asing. Kemudian, mematikan serangan pada alergen, dan sistem kekebalan diatur kembali ke normal."

Dia melihat monosit ini - yang merupakan semacam penjaga sistem kekebalan tubuh - sangat jauh di aliran dalam kaskade imun. Mereka mengambil puing-puing seluler dan patogen dan mereka membawa mereka ke dalam limpa dan hati untuk mati. Apa yang dipelajari Steve adalah, jika Anda bisa memuat antigen, atau protein, atau peptida dengan pembawa — jadi, nanopartikel — Anda bisa membuat monosit berinteraksi dengan nanopartikel dan membawanya ke limpa. "

Setelah di limpa, antigen atau peptida dilepaskan, di mana mereka mulai memprogram ulang sistem kekebalan tubuh

Dalam uji coba penyakit celiac, nanopartikel itu sarat dengan gliadin, komponen utama gluten makanan, ditemukan dalam biji-bijian sereal seperti gandum. Seminggu setelah perawatan, pasien diberi makan gluten selama 14 hari. Tanpa pengobatan, pasien celiac yang mengonsumsi gluten mengembangkan respons imun yang nyata terhadap gliadin dan kerusakan pada usus kecil mereka.

Pasien Celiac yang dirawat dengan nanopartikel COUR, CNP-101, menunjukkan 90% lebih sedikit respon inflamasi imun dibandingkan pasien yang tidak diobati. Dengan menghentikan respon inflamasi, CNP-101 menunjukkan kapasitas untuk melindungi usus dari cedera terkait gluten.

Saat ini tidak ada pengobatan untuk penyakit celiac. "Dokter hanya dapat meresepkan penghindaran gluten, yang tidak selalu efektif dan membawa banyak dampak sosial dan ekonomi bagi pasien celiac," kata Miller.

Sekitar 1% dari populasi memiliki penyakit celiac, penyakit autoimun yang serius di mana konsumsi gluten menyebabkan kerusakan di usus kecil. Ketika orang-orang dengan penyakit celiac makan gluten (protein yang ditemukan dalam gandum), tubuh mereka membangun respon imun yang menyerang usus kecil.

Penyakit autoimun umumnya hanya dapat diobati dengan penekan kekebalan yang memberikan sedikit bantuan, tetapi merusak sistem kekebalan dan menyebabkan efek samping toksik. CNP-101 tidak menekan sistem kekebalan tubuh tetapi membalikkan perjalanan penyakit.

"Penyakit Celiac tidak seperti banyak gangguan autoimun lainnya karena antigen yang memicunya (lingkungan) sudah dikenal," kata Dr. Ciaran Kelly, profesor kedokteran di Harvard Medical School dan direktur Celiac Center di Beth Israel Pusat Medis Deaconess. "Ini membuat penyakit celiac kondisi yang sempurna untuk ditangani dengan menggunakan pendekatan toleransi imun yang diinduksi nanopartikel yang menarik ini."

Sumber: Northwestern University

Riset dan Terobosan


2 Dec 2019 Gakken Editorial