12 Jul 2019 Gakken Editorial

Mengungkap Penyebab Nyeri Panggul Akibat Endometriosis

Penyebab utama nyeri panggul yang dialami oleh perempuan dengan endometriosis telah terungkap. Berpotensi membuka peluang baru untuk menghilangkan rasa sakit pada kondisi tersebut.

Laboratorium Greaves, yang sekarang menjadi bagian dari Warwick Medical School di University of Warwick, bersama dengan para kolaborator di University of Edinburgh, telah menemukan bagaimana sel-sel dalam sistem kekebalan tubuh kita berperan dalam merangsang pertumbuhan dan aktivitas sel-sel saraf dalam kondisi tersebut.

Sekitar 176 juta perempuan di seluruh dunia menderita endometriosis, di mana sel-sel seperti lapisan dalam rahim (endometrium) tumbuh di luarnya dalam bentuk lesi, biasanya di rongga panggul (peritoneum). Ini dapat menyebabkan nyeri panggul yang signifikan dan dikaitkan dengan infertilitas untuk beberapa perempuan dengan kondisi tersebut. Saat ini, opsi perawatan terbatas pada pengangkatan lesi secara bedah atau manajemen medis untuk menekan produksi hormon ovarium. Perawatan non-hormon baru sangat dibutuhkan.

Untuk penelitian ini tim fokus pada peran makrofag, sejenis sel darah putih yang ditemukan dalam sistem kekebalan tubuh kita, dalam berkontribusi terhadap rasa sakit yang disebabkan oleh endometriosis.

Makrofag menyesuaikan fungsinya sesuai dengan sinyal lokal dan karenanya dimodifikasi oleh penyakit. Mereka lebih tertarik pada lesi endometriosis dan juga ditemukan dalam jumlah tinggi di dalam lesi itu sendiri.

Menggunakan kultur sel makrofag yang dimodifikasi sakit ini, para ilmuwan mengamati peningkatan produksi insulin-like growth factor-1 (IGF-1). Menerapkan ini ke sel-sel saraf yang tumbuh dalam kultur, mereka menemukan bahwa ini mendorong saraf untuk tumbuh dan juga mengaktifkannya, menunjukkan bahwa produksi IGF-1 oleh makrofag memainkan peran penting dalam menghasilkan rasa sakit pada endometriosis.

Untuk lebih mengkonfirmasi hasil mereka, para peneliti memeriksa cairan peritoneal dari perempuan dengan endometriosis dan menemukan peningkatan konsentrasi IGF-1 dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki kondisi tersebut. Para perempuan itu juga melaporkan sendiri mengalami tingkat rasa sakit yang lebih besar.

Studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa makrofag dapat terlibat dalam jenis nyeri kronis lainnya, tetapi ini adalah pertama kalinya makrofag dikaitkan dengan endometriosis.

Penulis utama Dr Erin Greaves dari Warwick Medical School mengatakan: "Endometriosis kadang-kadang dianggap sebagai 'kelainan tersembunyi' karena keengganan untuk membahas apa yang dapat dianggap sebagai 'masalah perempuan’. Solusi hormonal bergantung pada menekan fungsi ovarium tetapi tidak ideal seperti mereka dapat menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan, dan mencegah kehamilan. Kami berusaha mencari solusi non-hormon."

"Jika kita dapat belajar tentang peran makrofag dalam endometriosis maka kita dapat membedakannya dari makrofag yang sehat dan menargetkan pengobatan untuk mereka. Makrofag sangat penting untuk fungsi jaringan sistem kekebalan tubuh kita dan kita perlu tahu lebih banyak tentang peran mereka, jadi penelitian ini berjalan beberapa cara dalam mendefinisikan bagaimana makrofag berbeda dalam endometriosis."

Makrofag diketahui mengubah fungsinya berdasarkan lingkungan lokalnya sehingga mengadopsi ekspresi gen yang berbeda dengan adanya lesi endometriosis. Sementara ini bertindak untuk meningkatkan sensitivitas terhadap rasa sakit di lokasi itu, itu juga dapat bertindak sebagai penanda potensial untuk target pengobatan.

Dr Greaves menambahkan: "Endometriosis dapat memengaruhi perempuan sepanjang hidup mereka dan merupakan kondisi yang sangat umum. Penemuan ini akan membantu menemukan cara untuk meredakan gejala bagi perempuan yang menderita endometriosis. Kami berharap di masa depan kita dapat belajar dengan tepat bagaimana penyakit makrofag yang dimodifikasi dalam endometriosis meningkatkan penyakit dan bagaimana kita dapat menargetkannya untuk mengobati endometriosis."

Rasa Nyeri yang Kambuh

Nyeri panggul yang berhubungan dengan endometriosis, seringkali menjadi kronis dan dapat bertahan (atau kambuh) setelah diberikan intervensi bedah dan hormon. Persoalan tersebut mendasari satu penelitian yang diterbitkan dalam Regional Anesthesia & Pain Medicine.

Studi yang dilakukan oleh para ilmuwan di National Institute of Neurological Disorders and Stroke (NINDS) tersebut menyimpulkan bahwa mengobati kejang otot dasar panggul dengan toksin botulinum dapat menghilangkan rasa sakit dan meningkatkan kualitas hidup.

"Suntikan toksin botulinum sangat efektif dalam mengurangi rasa sakit, serta penggunaan obat-obatan penghilang rasa sakit pasien, termasuk opioid," kata Pamela Stratton, MD, seorang ginekolog dan ilmuwan di NINDS yang ikut memimpin penelitian dengan Barbara Karp, MD, seorang ahli saraf dan direktur program di NINDS.

"Banyak perempuan dalam penelitian kami melaporkan bahwa rasa sakit memiliki efek mendalam pada kualitas hidup mereka, dan perawatan ini mungkin dapat membantu mereka mendapatkan hidup mereka kembali."

Perawatan ginekologis yang biasa termasuk terapi hormon dan pembedahan untuk menghilangkan pertumbuhan. Namun, dalam banyak kasus, rasa sakit justru kembali setelah intervensi.

Dalam studi tersebut, perempuan dengan endometriosis yang dirawat dengan pembedahan yang umumnya menggunakan hormon untuk menekan menstruasi. Khususnya, mereka yang terus mengalami rasa sakit dan kejang otot dasar panggul. Awalnya, mereka menerima suntikan botulinum toksin atau saline sebagai bagian dari uji klinis terkontrol placebo yang menargetkan area kejang.

Sebulan setelah injeksi, 13 peserta menerima suntikan toksin botulinum label terbuka pada bagian yang tetap terjadi kejang, kemudian diikuti selama empat bulan.

Pada semua peserta, selama masa tindak lanjut, kejang otot dasar panggul tidak terdeteksi atau terjadi pada otot yang lebih sedikit. Dalam dua bulan setelah menerima suntikan, rasa sakit berkurang di semua peserta, dengan 11 dari 13 subyek melaporkan bahwa rasa sakit mereka ringan atau telah hilang. Selain itu, penggunaan obat penghilang rasa sakit berkurang pada lebih dari separuh jumlah peserta. Sebelum menerima suntikan toksin, delapan peserta melaporkan kecacatan sedang atau parah. Setelah perawatan, enam dari pasien tersebut mencatat peningkatan.

Para peserta mengalami penurunan spasme otot dan rasa sakit yang mereka alami pun berkurang. Temuan ini menunjukkan bahwa kejang otot dasar panggul dapat dialami oleh perempuan dengan endometriosis dan berkontribusi terhadap nyeri yang menetap setelah perawatan standar.

Racun botulinum, seperti Botox, bekerja dengan memblokir sinyal saraf agar otot berkontraksi dan telah digunakan untuk mengobati migrain dan gangguan gerakan tertentu. Penelitian sebelumnya telah menyarankan bahwa toksin botulinum dapat membantu perempuan mengalami jenis lain dari nyeri panggul kronis, tetapi perawatan ini belum diteliti pada mereka yang terkena endometriosis.

“Kita tahu bahwa banyak dokter menggunakan toksin botulinum untuk membantu pasien mereka, tetapi semua orang menggunakan teknik dan metode yang sedikit berbeda, termasuk berbagai merek toksin dan berbagai dosis. Studi ini akan mulai memberikan ketelitian untuk membantu memastikan protokol standar dan perawatan pada nyeri panggul," kata Dr. Karp.

Sumber:
  1. Regional Anesthesia & Pain Medicine, 2019; rapm-2019-100529 DOI: 10.1136/rapm-2019-100529
  2. The FASEB Journal, 2019; fj.201900797R DOI: 10.1096/fj.201900797R

Penyakit Riset dan Terobosan


12 Jul 2019 Gakken Editorial