13 May 2019 Gakken Editorial

Memulihkan Enzim Pelindung, Mencegah Penyakit Jantung.

Pasien dengan penyakit lupus, telah lama diketahui berisiko mengalami penyakit jantung daripada populasi umum. Perempuan muda dengan lupus, 50 kali lebih mungkin mengembangkan penyakit ini dibandingkan perempuan muda tanpa penyakit.

Sebuah tim peneliti di Medical University of South Carolina telah menunjukkan bahwa enzim yang bertanggung jawab untuk produksi oksida nitrat, berhenti bekerja optimal ketika terkena serum dari pasien lupus. Enzim tersebut adalah Endothelium—lapisan tunggal sel yang melapisi dinding pembuluh darah—melindungi jantung dengan cara memproduksi oksida nitrat.

Tim peneliti juga menunjukkan bahwa kemampuan endothelium untuk menghasilkan oksida nitrat dapat dipulihkan dengan pemberian L-sepiapterin. Temuan tersebut diterbitkan dalam sebuah artikel di Lupus Science & Medicine.

Artikel ini memberikan bukti konsep bahwa enzim itu bisa menjadi target terapi untuk penyakit jantung pada lupus. Mengembalikan fungsi enzim juga bisa membantu melindungi pasien lupus terhadap penyakit ginjal.

Temuan ini juga menunjukkan bahwa mengembalikan fungsi pelindung sel endotel dapat menjadi strategi untuk mengobati penyakit jantung secara lebih luas.

"Studi kami menunjukkan bahwa terapi yang diarahkan untuk mengembalikan fungsi enzim yang membuat oksida nitrat mungkin efektif dalam memulihkan fungsi endotelium," jelas Jim C. Oates, M.D., penulis senior artikel tersebut. Oates adalah direktur Divisi Rheumatologi & Imunologi dan wakil ketua untuk penelitian di MUSC.

"Jadi, itu adalah bukti konsep yang memungkinkan kita untuk bergerak maju dalam mempelajari enzim, nitric oxide synthase, atau mengembalikan fungsinya sebagai target penyakit pembuluh darah pada lupus," lanjut Oates.

"Ini adalah langkah pertama dalam proses panjang mencoba mengidentifikasi terapi yang mungkin berguna untuk mencegah percepatan fenotip penyakit kardiovaskular ini pada pasien lupus," kata Joy Buie, Ph.D., MSCR, seorang rekan postdoctoral di MUSC dan penulis pertama pada artikel tersebut.

Untuk penelitian ini, tim mengumpulkan sampel serum dari kohort pasien Afrika-Amerika, khususnya pasien Gullah, dengan lupus yang telah diikuti sejak 2003. Institut Penelitian Klinis Carolina Selatan di MUSC membantu tim peneliti mengumpulkan sampel studi dari relawan kontrol, memproses sampel studi dari pasien dan relawan kontrol, lalu menyimpan data yang dikumpulkan dengan aman.

Tim MUSC menunjukkan bahwa mengekspos sel endotel ke serum dari pasien dengan lupus menyebabkan enzim yang memproduksi nitric oxide berhenti bekerja dengan baik. Enzim itu dikenal sebagai nitrat oksida sintase endotel.

Alih-alih memproduksi oksida nitrat pelindung, enzim tersebut pada penyakit lupus justru memproduksi superoksida yang mendorong peradangan.

Intinya, enzim kehilangan kekuatannya untuk melindungi dari penyakit jantung dan bukannya mempromosikan kondisi yang dapat menyebabkannya. Co-faktor yang dibutuhkan untuk fungsi enzim yang tepat telah dibuat tidak dapat digunakan oleh paparan sel endotel ke serum pasien lupus.

Pemberian L-sepiapterin ke sel mengembalikan kemampuan enzim untuk memproduksi nitrat oksida dengan menyediakan sumber co-faktor yang baru dan lebih andal.

"Jika Anda mencoba untuk memberikan co-factor itu sendiri, itu dengan cepat teroksidasi oleh proses yang sama yang mengarah pada disfungsi enzim," jelas Oates. "Jadi memberikan L-sepiapterin, prekursor pada co-factor, membuatnya kurang rentan terhadap gangguan cepat itu."

L-sepiapterin saat ini belum disetujui secara administrasi untuk digunakan pada manusia. Namun, sedang diselidiki untuk pengobatan sejumlah penyakit, termasuk gastroparesis diabetes. Sebelum dapat diberikan kepada pasien, pengujian lebih lanjut, baik dalam model hewan dan dalam uji klinis, akan diperlukan untuk mengkonfirmasi kemanjuran dan profil keamanannya.”

Tetapi temuan ini menunjukkan cara baru untuk memahami, mencegah, dan mengobati penyakit jantung, yang tidak terbatas hanya pada pasien lupus.

"Banyak orang fokus mengontrol kolesterol untuk melindungi dari penyakit jantung," jelas Buie. "Studi kami memfokuskan perhatian pada membuat sel-sel endotel bahagia dan fungsional. Studi ini mengidentifikasi target terapi pada sel-sel endotel sebagai hal yang penting."

Itu bukan untuk mengatakan bahwa mengendalikan kolesterol dan perubahan gaya hidup lainnya tidak penting. Mereka juga dapat mempengaruhi seberapa baik endotelium melindungi terhadap penyakit jantung.

"Modifikasi gaya hidup dapat mempengaruhi endotelium. Makanan olahan yang tinggi lemak jenuh dan rendah minyak yang baik seperti asam lemak omega-3, berkontribusi pada penyakit jantung pada semua orang, bukan hanya pasien lupus ," jelas Oates. "Jadi beralih ke pola makan sehat dan menjadi lebih aktif sangat berarti."

Tetapi, temuan ini menunjukkan bahwa fungsi endotel yang memulihkan secara farmasi layak untuk dipelajari lebih lanjut sebagai pendekatan terapi tambahan untuk pasien lupus dan lainnya yang berisiko tinggi terhadap penyakit jantung.

Sumber: Lupus Science & Medicine, 2019; 6 (1): e000294 DOI: 10.1136/lupus-2018-000294

Penyakit Degeneratif Riset dan Terobosan


13 May 2019 Gakken Editorial