5 Aug 2019 Gakken Editorial

Manfaat ASI Ekslusif bagi Bayi Prematur dan Ibu dengan Diabetes

Bayi prematur yang mengonsumsi ASI secara ekslusif, memiliki kadar metabolit yang secara signifikan lebih tinggi. Tingkat Metabolit penting untuk pertumbuhan dan perkembangan otak. Simpulan dari pencitraan canggih yang dilakukan oleh tim peneliti di Children's National.

"Penelitian kami sebelumnya menetapkan bahwa bayi prematur yang rentan dan diberi ASI sejak dini telah meningkatkan pertumbuhan otak dan perkembangan saraf. Tidak jelas apa yang membuat menyusui sangat bermanfaat bagi otak bayi yang baru lahir," kata Catherine Limperopoulos, Ph.D., direktur Penelitian MRI Otak Berkembang di Children's National.

"Spektroskopi resonansi magnetik proton--teknik pencitraan non-invasif yang menggambarkan komposisi kimiawi struktur otak tertentu--memungkinkan kita untuk mengukur metabolit yang penting bagi pertumbuhan dan menjawab pertanyaan yang masih ada."

Tim peneliti mempresentasikan temuan mereka selama Pertemuan Tahunan 2019 Pediatric Academic Societies.

Para klinisi penelitian mendata bayi yang memiliki berat lahir sangat rendah (kurang dari 1.500 gram) dan usia kehamilan 32 minggu atau lebih muda saat lahir ketika mereka dirawat di unit perawatan intensif neonatal anak-anak pada minggu pertama kesetelah kelahiran.

Tim mengumpulkan data dari materi frontal kanan dan otak kecil--wilayah otak yang memungkinkan orang untuk menjaga keseimbangan dan koordinasi otot yang tepat dan yang mendukung fungsi kognitif tingkat tinggi.

Setiap bahan kimia memiliki sidik spektral yang unik. Tim peneliti memicu berkas cahaya untuk metabolit kunci dan menghitung jumlah masing-masing metabolit. Catatan mereka sebagai berikut:

  • Spektrum materi putih otak menunjukkan tingkat inositol (molekul yang mirip dengan glukosa) secara signifikan lebih besar untuk bayi yang diberi ASI dibandingkan dengan bayi yang diberi susu formula.
  • Spektra serebelar memiliki tingkat kreatin yang jauh lebih besar untuk bayi yang disusui dibandingkan dengan bayi yang diberi susu formula.
  • persentase dari hari saat bayi diberi ASI dikaitkan dengan tingkat creatine dan choline yang jauh lebih tinggi.

"Kadar metabolit utama meningkat selama otak bayi mengalami pertumbuhan eksponensial," kata Katherine M. Ottolini, penulis utama studi tersebut.

"Creatine memfasilitasi daur ulang ATP. Melihat jumlah yang lebih besar dari metabolit ini menunjukkan perubahan yang lebih cepat dan pematangan sel yang lebih tinggi. Kolin adalah penanda pergantian membran sel; ketika sel-sel baru dihasilkan, kita melihat tingkat kolin naik."

Spektroskopi resonansi magnetik proton dapat berfungsi sebagai alat tambahan penting untuk memajukan pemahaman tentang bagaimana menyusui meningkatkan perkembangan saraf untuk bayi prematur.

Menyusui dan Ibu dengan Diabetes

Menyusui tidak hanya bermanfaat bagi bayi, tetapi juga merupakan nilai tambah bagi ibu. Khususnya bagi mereka yang menderita diabetes atau telah mengembangkan penyakit pada paruh kedua kehamilan, disebut juga sebagai gestational diabetes (GDM).

Ikatan ibu-anak, meskipun telah dimulai dari Rahim, namun tetap menjadi satu hal yang sangat penting dalam beberapa jam pertama kelahiran, menurut para ahli dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Dr. Amani Osman dari Imperial College of London Diabetes Centre di Abu Dhabi mengatakan bahwa dalam skala global, GDM adalah sesuatu yang umum pada satu dari 25 kehamilan.

Dia memastikan, perempuan dengan diabetes tetap aman untuk mengandung bayi, "Namun, sangat penting bagi mereka berkonsultasi dengan dokter untuk menentukan langkah-langkah yang harus diambil untuk mengendalikan diabetes selama kehamilan dan untuk mengurangi risiko kesehatan diri dan bayi. Mereka harus memastikan untuk mengikuti diet sehat dan rencana latihan yang tepat, di samping terus memantau kadar glukosa darah dan mengambil terapi insulin sesuai kebutuhan."

Beliau melanjutkan, bayi yang baru lahir dari ibu penderita diabetes dapat menderita hipoglikemia — kondisi di mana bayi yang baru lahir menderita kadar glukosa darah rendah — kemungkinan besar selama kehamilan, ibu melakukan kontrol glukosa darah yang buruk.

“Insulin tambahan yang diproduksi bayi sebagai respons terhadap kadar glukosa ibu yang tinggi selama kehamilan akan turun setelah lahir. Jadi menyusui dini dan sering dalam beberapa jam pertama pengiriman dapat membantu menstabilkan gula darah."

Tentang bagaimana menyusui dapat membantu wanita diabetes memperbaiki kondisi mereka, Dr. Armani Osman menyebut hormon oksitosin yang dilepaskan dari otak begitu menyusui dimulai.

“Pelepasan oksitosin meningkatkan metabolisme glukosa, ketidakpekaan insulin, dan membakar kalori pada ibu, selain membantu mereka menurunkan berat badan yang meningkat selama kehamilan."

“Ini dimungkinkan karena sel-sel lemak yang disimpan dalam tubuh selama kehamilan membantu mendorong produksi susu.”

Oksitosin bersamaan dengan pelepasan hormon prolaktin pada saat menyusui. Itu membantu mengurangi respons ibu terhadap stres. Oksitosin juga melindungi ibu dari depresi pasca-melahirkan, mendukung keluarga berencana yang lebih baik karena menekan kesuburan wanita segera setelah menyusui lahir.

Manfaat lain dari menyusui pada ibu termasuk perlindungan terhadap kanker payudara, ovarium, dan endometrium; melawan rheumatoid arthritis; penyakit kardiovaskular; dan Diabetes Tipe 2.

Pada pertanyaan tentang apakah obat-obatan dari ibu menyusui yang kencing manis mempengaruhi kesehatan bayi, dr. Armani mengatakan: "Setiap obat yang boleh dikonsumsi selama kehamilan akan baik-baik saja selama menyusui."

Salah satu contohnya adalah molekul insulin: "Ini terlalu besar untuk masuk ke ASI dan bahkan jika ada insulin dalam ASI, itu akan dihancurkan di perut bayi. Ini membuat terapi insulin kompatibel dengan menyusui."

Namun, dr. Armani kembali menegaskan bahwa langkah pertama yang paling baik adalah berkonsultasi dengan dokter,

"Untuk menentukan apakah pengobatan mereka perlu disesuaikan karena menyusui dapat menurunkan glukosa darah ibu hingga 25 persen."

Sumber:

  1. National Children's
  2. Gulftoday

Kehamilan / Obstetri Tips Kesehatan


5 Aug 2019 Gakken Editorial