9 Jul 2019 Gakken Editorial

Kesalahan Diagnosis pada Polyarticular Juvenile Idiopathic Arthritis

Orang dewasa dengan polyarticular juvenile idiopathic arthritis, memiliki gambaran klinis yang berbeda dari mereka yang menderita artritis rheumatoid. Gambaran klinis yang disertai dengan prevalensi yang lebih besar dari penghambat faktor nekrosis tumor.

Satu kesimpulan hasil penelitian yang terbit dalam Journal of Clinical Rheumatology.

Juvenile idiopathic arthritis (JIA) adalah penyakit radang kronis yang mempengaruhi sendi pada usia muda. Anak-anak dengan JIA polyarticular (pJIA) mengalami peradangan pada lebih dari lima sendi.

Sekitar 37% -60% anak-anak dengan JIA diperkirakan memiliki penyakit aktif ketika mereka mencapai usia dewasa. Namun, ketika mereka beralih dari pediatrik ke klinik rheumatologi dewasa, JIA yang mereka miliki berpotensi mengalami salah diagnosis sebagai rheumatoid arthritis (RA).

Dampak misdiagnosis tidak hanya studi tentang hasil penyakit, tetapi juga rekomendasi pengobatan. Misalnya, obat antirematik pemodifikasi penyakit kombinasi nonbiologis (DMARD) biasanya sebagian besar dipertimbangkan untuk rheumatoid arthritis.

“Perawatan yang ideal untuk pasien JIA dewasa (polyarticular) tidak diketahui, dan rekomendasi umumnya diekstrapolasi dari populasi JIA pediatrik dan RA dewasa,” tulis para peneliti.

Mereka menambahkan bahwa untuk memahami dampak pengobatan terhadap hasil orang dewasa dengan polyarticular JIA, "karakteristik unik dari populasi ini harus didefinisikan dengan lebih jelas."

Oleh karena itu, para peneliti di Penn State College of Medicine menyelidiki untuk mengidentifikasi karakteristik klinis yang membedakan pasien dewasa dengan JIA polyarticular dari mereka yang dengan rheumatoid arthritis.

Para peneliti mengevaluasi 45 orang dewasa dengan JIA polyarticular dan 94 dengan rheumatoid arthritis yang dipantau di Sistem Pusat Medis Hershey Penn State antara Januari 2013 dan Juni 2015. Pasien JIA sebelumnya telah didiagnosis dengan JIA oleh rheumatologist pediatrik.

Secara keseluruhan, orang dewasa dengan JIA poliartikular lebih muda (27,4 tahun adalah usia rata-rata) dibandingkan orang dengan rheumatoid arthritis (56,1 tahun). Pada kedua kelompok, sebagian besar pasien adalah perempuan (88,9% pasien JIA dan 73,4% pasien RA).

Pasien JIA polyarticular memiliki durasi penyakit yang lebih lama (rata-rata 20,6 tahun) daripada kelompok rheumatoid arthritis (11,1 tahun). Mereka juga cenderung positif terhadap faktor rheumatoid (RF, 29%) dibandingkan dengan mereka yang menderita rheumatoid arthritis (78,3%). Kecenderungan ini terlihat ketika para peneliti menganalisis kadar molekul yang disebut anti-cyclic citrullinated peptide (CCP), di mana 28,6% pasien JIA dites positif dibandingkan dengan 74,4% pasien RA.

RF dan CCP adalah dua antibodi yang kadarnya secara umum lebih tinggi pada pasien rheumatoid arthritis.

Menggunakan dua sistem klasifikasi penyakit: Kriteria Rheumatoid Arthritis 1987 dan 2010. Kriteria 2010 dioptimalkan untuk diagnosis RA dini, menempatkan penekanan pada penanda inflamasi akut, antibodi RF atau CCP titer tinggi, serta jumlah sendi yang meradang. Sebaliknya, kriteria klasifikasi ACR RA yang direvisi tahun 1987 mempertimbangkan adanya kerusakan sendi dan nodul reumatoidpara. Dari dua klasifikasi tersebut, para peneliti menemukan bahwa pasien dengan JIA polyarticular memiliki peluang 88% lebih rendah untuk memenuhi kriteria 2010 untuk diagnosis rheumatoid arthritis dibandingkan dengan pasien rheumatoid arthritis.

Selain itu, lebih banyak pasien JIA poliartikular (66,7%) memiliki riwayat penggunaan metotreksat (nama merek Trexall, Otrexup, antara lain)--DMARD yang mengurangi aktivitas sistem kekebalan tubuh dan merupakan pengobatan lini pertama untuk kedua kondisi--dibandingkan pasien dengan artritis reumatoid (39,4%). Penggunaan metotreksat saat ini serupa antara kedua kelompok.

Durasi penyakit ditemukan sebagai prediktor untuk inisiasi metotreksat dan bahwa untuk setiap tahun penyakit tambahan, waktu rata-rata untuk memulai metotreksat meningkat sebesar 14%.

Lebih dari 48% pasien JIA menggunakan penghambat tumor necrosis factor (TNF): 33,3% pasien dalam kelompok JIA polyarticular saat ini diresepkan Enbrel (etanercept) dibandingkan dengan 8,5% pada kelompok rheumatoid arthritis.

Etanercept, sejak persetujuan Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS pada tahun 1998 untuk RA dan pada tahun 1999 untuk pJIA, telah dikaitkan dengan peningkatan tidak hanya hasil pJIA jangka pendek tetapi juga kualitas hidup jangka panjang dan hasil fungsional dalam populasi pJIA.

Tiga puluh lima persen pasien rheumatoid arthritis menggunakan hydroxychloroquine, anti-inflamasi yang dijual sebagai Plaquenil (di antara merek-merek lain) dibandingkan dengan 6,7% pada kelompok JIA.

“Meskipun sering dipertimbangkan bersama dalam praktek rheumatologi dewasa, orang dewasa dengan JIA [polyarticular] berbeda dari pasien dengan [rheumatoid arthritis],” tulis para peneliti.

“Penggunaan obat sangat berbeda antara populasi dengan prevalensi yang lebih besar dan durasi penggunaan [inhibitor] TNFi pada pasien pJIA. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk meningkatkan hasil dalam populasi unik ini,” para peneliti menyimpulkan.

Sumber: Journal of Clinical Rheumatology, DOI: 10.1097/RHU.0000000000000819

Penyakit Riset dan Terobosan


9 Jul 2019 Gakken Editorial