23 Apr 2019 Gakken Editorial

Kecenderungan Overdiagnosis terhadap Skizofrenia

Dalam sebuah penelitian kecil pasien yang dirujuk ke Johns Hopkins Early Psychosis Intervention Clinic (EPIC), peneliti Johns Hopkins Medicine melaporkan bahwa sekitar setengah orang yang dirujuk ke klinik dengan diagnosis skizofrenia sebenarnya tidak menderita skizofrenia.

Skizofrenia adalah gangguan kronis yang ditandai oleh pikiran, perasaan, dan perilaku yang tidak teratur. Meskipun, orang-orang yang didiagnosis awal mendengar suara-suara atau memiliki kecemasan, mereka cenderung tidak sedang mengalami skizofrenia.

Dalam sebuah laporan penelitian dalam Journal of Psychiatric Practice edisi Maret, para peneliti mengatakan bahwa terapi dapat sangat bervariasi untuk orang-orang dengan skizofrenia, gangguan bipolar, depresi berat, atau jenis penyakit mental serius lainnya. Kesalahan diagnosis dapat menyebabkan ketidaksesuaian atau mengalami kendala pengobatan.

Temuan itu, kata para peneliti, menunjukkan bahwa pendapat kedua di klinik skizofrenia khusus setelah diagnosis awal adalah upaya bijak untuk mengurangi risiko kesalahan diagnosis dan memastikan perawatan pasien yang lebih tepat.

"Karena kami telah menyoroti dalam beberapa tahun terakhir pada tanda-tanda psikosis yang muncul di awal, diagnosis skizofrenia seperti tren baru, dan itu masalah terutama bagi mereka yang bukan spesialis skizofrenia karena gejalanya bisa kompleks dan menyesatkan," kata Krista Baker, LCPC, manajer layanan skizofrenia rawat jalan dewasa di Johns Hopkins Medicine.

"Kesalahan diagnosis bisa sangat membahayakan bagi orang-orang, khususnya diagnosis kelainan mental yang salah," tambahnya.

Menurut Institut Kesehatan Mental Nasional, skizofrenia memengaruhi sekitar 0,5 persen populasi dunia, dan lebih sering terjadi pada pria. Ini biasanya muncul pada usia akhir 20-an dan bahkan hingga awal 30-an pada wanita. Gejala-gejala seperti pemikiran yang tidak teratur, halusinasi, delusi, berkurangnya emosi dan perilaku yang tidak biasa dapat melumpuhkan, dan perawatan obat-obatan seringkali menciptakan efek samping yang buruk.

Studi baru ini sebagian didorong oleh bukti anekdotal di antara penyedia layanan kesehatan di klinik khusus Baker bahwa cukup banyak orang terlihat yang salah didiagnosis. Pasien-pasien ini biasanya memiliki penyakit mental lain, seperti depresi.

Untuk melihat apakah ada bukti kuat dari tren seperti itu, para peneliti melihat data pasien dari 78 kasus yang dirujuk ke EPIC, klinik khusus mereka di Johns Hopkins Bayview Medical Center, untuk konsultasi antara Februari 2011 dan Juli 2017. Pasien berusia rata-rata 19, dan sekitar 69 persen adalah laki-laki. Tujuh puluh empat persen berkulit putih, 12 persen Afrika-Amerika dan 14 persen adalah etnis lain. Pasien dirujuk ke klinik oleh psikiater umum, pusat psikiatri rawat jalan, dokter perawatan primer, praktisi perawat, ahli saraf, atau psikolog.

Setiap konsultasi oleh klinik memakan waktu tiga hingga empat jam, dan termasuk wawancara dengan pasien dan keluarga, ujian fisik, kuesioner, serta sejarah medis dan psikososial.

Dari pasien yang dirujuk ke klinik, 54 orang datang dengan diagnosis gangguan spektrum skizofrenia yang telah ditentukan sebelumnya. Dari mereka, 26 menerima diagnosis yang dikonfirmasi dari gangguan spektrum skizofrenia setelah berkonsultasi dengan tim EPIC, yang terdiri dari dokter dan psikiater berlisensi. Lima puluh satu persen dari 54 kasus didiagnosis ulang oleh staf klinik sebagai memiliki kecemasan atau gangguan mood. Gejala kecemasan menonjol pada 14 pasien yang salah diagnosis.

Salah satu gejala paling umum yang diyakini para peneliti mungkin berkontribusi terhadap kesalahan diagnosis skizofrenia adalah mendengar suara, karena hampir semua pasien yang didiagnosis secara salah melaporkan halusinasi pendengaran.

"Suara pendengaran adalah gejala dari banyak kondisi yang berbeda, dan kadang-kadang itu hanya fenomena singkat dengan sedikit signifikansi," kata Russell L. Margolis, MD, profesor ilmu psikiatri dan perilaku dan direktur klinis Johns Hopkins Schizophrenia Center di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins.

"Di lain waktu, ketika seseorang melaporkan 'mendengar suara' itu mungkin pernyataan umum tentang keresahan daripada pengalaman literal mendengar suara. Poin utamanya adalah bahwa mendengar suara sendiri bukan berarti diagnosis skizofrenia."

Dalam berspekulasi tentang alasan lain mengapa mungkin ada begitu banyak kesalahan diagnosis, para peneliti mengatakan bahwa itu bisa jadi karena penerapan kriteria yang terlalu sederhana yang tercantum dalam Manual Statistik Diagnostik Gangguan Mental--panduan standar untuk diagnosis gangguan kejiwaan.

"Sistem rekam medis elektronik yang sering menggunakan menu diagnostik pull-down, meningkatkan kemungkinan jenis kesalahan ini," kata Margolis yang menyebut masalah itu sebagai "psikiatri daftar periksa."

"Pesan besar yang dibawa pulang dari penelitian kami adalah bahwa layanan konsultatif yang cermat oleh para ahli, penting dan kemungkinan kurang dimanfaatkan dalam psikiatri," kata Margolis.

"Sama seperti seorang dokter perawatan primer akan merujuk pasien dengan kemungkinan kanker ke ahli onkologi atau pasien dengan kemungkinan penyakit jantung ke ahli jantung, penting bagi praktisi kesehatan mental umum untuk mendapatkan pendapat kedua dari klinik khusus psikiatri seperti kami untuk pasien dengan kondisi membingungkan, rumit atau parah. Ini dapat meminimalkan kemungkinan bahwa gejala akan terjawab atau ditafsirkan secara berlebihan. "

Margolis mengingatkan bahwa penelitian ini terbatas pada pasien yang dievaluasi di satu klinik. Meskipun demikian, ia didorong oleh kesediaan begitu banyak pasien, keluarga mereka dan dokter mereka untuk meminta pendapat kedua dari klinik Johns Hopkins. Jika studi lebih lanjut mengkonfirmasi temuan mereka, itu akan memberikan dukungan kepada kepercayaan oleh tim Johns Hopkins bahwa overdiagnosis mungkin menjadi masalah umum. Mereka berharap untuk memeriksa pengalaman klinik konsultasi khusus lainnya di penelitian selanjutnya.

Sumber: Johns Hopkins Medicine

Psikiatri


23 Apr 2019 Gakken Editorial