6 Aug 2019 Gakken Editorial

Kaitan ASI dan Obesitas pada Anak

Komposisi ASI pada ibu yang memiliki berat badan normal, berbeda dengan ibu yang memiliki berat badan berlebih. Itulah hasil dari penelitian baru yang dipublikasikan secara online di The American Journal of Clinical Nutrition. Selain itu, ditemukan juga variasi metabolit molekul kecil dalam ASI yang mampu memengaruhi faktor risiko penyebab obesitas pada anak.

"Obesitas anak meningkatkan risiko diabetes tipe 2, dan sejumlah komplikasi kesehatan lainnya. Tujuan kami adalah mengidentifikasi faktor risiko paling awal yang memprediksi obesitas pada anak-anak," kata pemimpin studi, Elvira Isganaitis, MD, MPH, seorang endokrinologi pediatrik di Pusat Diabetes Joslin.

"Kita tahu bahwa salah satu faktor itu adalah paparan nutrisi pada periode pascanatal."

Bekerja sama dengan Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Oklahoma dan Universitas Minnesota, para peneliti menganalisis kandungan ASI dan ukuran tubuh bayi (lemak dan otot) pada usia satu bulan dan enam bulan dalam 35 pasangan ibu-bayi. Ibu diklasifikasikan berdasarkan indeks massa tubuh (BMI) sebelum kehamilan kurang dari 25 (normal) atau lebih besar dari 25 (kelebihan berat badan / obesitas).

Sebelum tahun 2010, tidak banyak yang diketahui tentang komposisi ASI di luar makronutrien dasar, kata penulis studi David Fields, PhD, seorang profesor di Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Oklahoma dan seorang ahli diabetes pediatrik.

"Penelitian kami menggali lebih dalam komposisi ASI, di luar karbohidrat sederhana, protein, dan lemak."

Menggunakan kemajuan teknologi dari analisis metabolomik (teknik untuk studi skala besar molekul kecil yang terlibat dalam metabolisme), Dr. Isganaitis dan kolaborator menganalisis konsentrasi 275 individu molekul kecil metabolit dalam ASI. Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi fitur molekuler ASI sesuai dengan status berat ibu (normal versus kelebihan berat badan/obesitas) dan kemudian untuk menentukan apakah ada perbedaan yang diprediksi kelebihan berat badan pada bulan-bulan pertama kehidupan bayi.

Pada usia satu bulan, 10 metabolit ditemukan yang membedakan ibu dengan kelebihan berat badan/obesitas dari ibu kurus. Dari mereka, empat diidentifikasi sebagai turunan nukleotida dan tiga diidentifikasi sebagai karbohidrat kompleks yang disebut oligosakarida, yang dapat mengubah mikrobiota usus. Pada usia enam bulan, analisis mengungkapkan bahwa 20 metabolit berbeda pada perempuan obesitas dan yang kurus. Selain itu, adenin susu pada ibu yang obesitas dikaitkan dengan kenaikan berat badan yang lebih besar pada bayi.

Perbedaan dalam komposisi ASI antara ibu obesitas dan kurus tidak terlalu signifikan (10 pada satu bulan dan 20 pada enam bulan, dari 275), ini adalah studi mendalam yang pertama di mana kita bisa melihat zat mana dalam ASI yang lebih banyak atau berlimpah pada perempuan yang kelebihan berat badan dan mana yang lebih rendah, kata Dr. Isganaitis.

"Temuan kami menunjukkan bahwa campuran faktor tertentu--turunan nukleotida dan karbohidrat kompleks--bisa menjadi target terapi untuk meningkatkan profil ASI dan mungkin melindungi anak-anak dari obesitas," katanya.

Penelitian ini merupakan langkah maju dalam memahami bahwa status berat badan dan kesehatan ibu dapat memengaruhi ASI, dan pada gilirannya, berdampak pada kesehatan bayi. Fields, yang memulai proyek penelitian klinis di Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Oklahoma, menjelaskan bahwa dengan mengidentifikasi dan membuat profil molekul yang berbeda antara ibu normal dan kelebihan berat badan, para peneliti meletakkan dasar untuk intervensi--diet, farmakologis atau olahraga--Itu akan meningkatkan kualitas ASI pada ibu yang kelebihan berat badan/obesitas.

Menyusui adalah perilaku yang sangat bermanfaat bagi ibu dan anak-anak mereka, kata Dr. Isganaitis. "Menyusui harus dipromosikan dan didukung. Pada akhirnya, kami ingin mengidentifikasi jalur metabolisme yang memungkinkan ASI bermanfaat dalam hal kenaikan berat badan bayi, dan hasil kesehatan anak lainnya. Harapannya adalah bahwa data ini juga dapat menginformasikan cara untuk membuat formula bayi lebih protektif dalam hal risiko obesitas di masa depan."

Mikrobioma pada ASI

Para peneliti kini telah menunjukkan bahwa microbiome air susu ibu mengandung jamur. Berbagai penelitian sebelumnya juga telah menemukan bakteri dalam ASI. Jamur dan bakteri tertentu telah terbukti sebagai probiotik penting bagi kesehatan bayi.

"Penelitian kami menunjukkan adanya ragi dan jamur lain dalam ASI pada ibu yang sehat, mendukung hipotesis bahwa ASI adalah sumber penting mikroorganisme bagi bayi yang sedang tumbuh," kata peneliti utama Maria Carmen Collado, PhD, Peneliti Senior, Institut Agrokimia dan Teknologi Pangan, Dewan Riset Nasional, Valencia, Spanyol.

Setelah menetapkan dalam penelitian sebelumnya keberadaan ragi dan jamur lain dalam ASI dari ibu di Spanyol, para peneliti mengambil sampel ASI dari ibu di lokasi geografis yang lain yang memiliki cuaca, pola makan, dan gaya hidup berbeda seperti Finlandia, Cina, dan Afrika Selatan.

"Data kami mengkonfirmasi keberadaan jamur dalam ASI di seluruh benua dan mendukung peran potensial ASI pada penyemaian awal spesies jamur pada usus bayi," catat para peneliti. "Ini mendukung keberadaan 'mycobiota ASI' dalam kondisi sehat."

Genera Malassezia dan Davidiella paling banyak ditemukan di berbagai negara. Keduanya, serta Sistotrema dan Penicillium, hadir dalam ASI dari masing-masing negara.

Lebih dari 70 persen sampel Spanyol dan Afrika Selatan memiliki tingkat DNA jamur yang terdeteksi, sementara hanya 45 persen sampel Tiongkok dan hanya 35 persen sampel Finlandia yang melakukannya. Terlepas dari kesamaan mikrobioma di empat negara, "Temuan kami memperkuat potensi pengaruh faktor lingkungan, khususnya lokasi geografis, pada spesies ragi dan jamur yang membentuk mikrobioma ASI," kata Dr. Collado.

Para peneliti juga membandingkan mikrobioma ASI pada ibu yang melahirkan secara normal dengan ibu yang melahirkan melalui operasi caesar. Jamur spesifik, seperti genus Cryptococcus, lebih lazim di antara sampel dari ibu yang melahirkan secara normal, tetapi cara persalinan tidak membuat perbedaan dalam keragaman atau kekayaan jamur tersebut.

Para peneliti tidak mengidentifikasi sumber mikobome ASI, tetapi Malassezia ditemukan di sekitar kelenjar sebaceous--kelenjar yang mengeluarkan minyak untuk melumasi rambut dan kulit; Davidiella telah lama ditemukan di vagina; dan Saccharomyces, juga ada dalam ASI (salah satu jamur paling banyak yang terdapat di usus).

Sel-sel jamur yang layak dalam ASI menunjukkan bahwa ASI dapat memengaruhi perkembangan mikobiota bayi.

"Namun, sedikit yang diketahui tentang perkembangan mikobiota pada bayi," kata Dr. Collado.

"Saat ini, beberapa spesies ragi digunakan sebagai probiotik potensial untuk meningkatkan kesehatan bayi," kata Dr. Collado. "Yang paling umum adalah Saccharomyces boulardii. Penelitian kami mengidentifikasi lebih banyak spesies jamur yang berpotensi memberikan manfaat bagi kesehatan manusia, dan kemungkinan mengisolasi galur yang sesuai dari ASI. Potensi manfaat tersebut sekarang harus dipelajari secara rinci."

Sumber:
  1. The American Journal of Clinical Nutrition, 2019; DOI: 10.1093/ajcn/nqy334
  2. Applied and Environmental Microbiology, 2019; DOI: 10.1128/AEM.02994-18

Kehamilan / Obstetri Kesehatan Anak


6 Aug 2019 Gakken Editorial