3 Oct 2019 Gakken Editorial

Integrasi Kesehatan Mental dan Regulasi Baru untuk Pertumbuhan Bayi

Banyak bayi yang lahir prematur atau dengan komplikasi lain, terpaksa melewatkan minggu atau bulan pertama mereka di unit perawatan intensif neonatal. NICU dirancang untuk memberikan perawatan medis kritis kepada bayi yang membutuhkan, tetapi juga dapat menimbulkan trauma bagi bayi dan keluarga mereka.

Dalam Program Kesehatan Mental Anak Usia Dini di Children's Hospital Los Angeles, psikolog klinis Marian Williams, PhD, Patricia Lakatos, PhD, dan tim spesialis kesehatan mental bayi-keluarga bekerja menuju kesadaran kesehatan mental yang lebih besar di NICU.

Bayi mungkin bukan kelompok usia pertama yang dibahas dalam diskusi tentang kesehatan mental. Namun, untuk bayi dalam kondisi medis kritis, Dr. Lakatos mengatakan "perspektif informasi kesehatan mental bayi" dapat mengurangi stres dan meningkatkan ikatan dengan orang tua. Ini berarti tidak hanya berfokus pada kebutuhan fisik anak tetapi juga kebutuhan emosional dan mental.

dalam sebuah artikel yang diterbitkan dalam Jurnal Psikologi Klinis dalam Pengaturan Medis, Dr. Lakatos, Dr. Williams, dan rekan penulis Tamara Matic, MD, dan Melissa Carson, MD, mengadvokasi komponen ketiga keluarga NICU - hubungan antara bayi dan orang tua.

"Banyak pekerjaan kesehatan mental di NICU saat ini fokus pada kesehatan mental orang tua atau perkembangan bayi," kata Dr. Williams, yang juga Direktur Inisiatif Kesehatan Mental Bayi-Keluarga Stein Tikun Olam di CHLA. "Kami juga ingin fokus pada hubungan antara bayi dan orang tua mereka."

Banyak orang tua dari anak-anak di unit perawatan intensif mengalami gejala stres pasca-trauma, yang dapat mengancam ikatan dengan bayi yang baru lahir. Untuk mendukung hubungan yang berkembang antara orang tua dan bayi baru mereka, tim kesehatan mental bayi CHLA beralih ke model intervensi yang telah menunjukkan keberhasilan dalam keluarga yang telah mengalami trauma. Child-Parent Psychotherapy--atau CPP--membahas hubungan orangtua-anak secara langsung, mengasuh dan mengadvokasi hubungan itu dengan dirinya sendiri.

Dengan dana dari Inisiatif Kesehatan Bayi-Keluarga Stein Tikun Olam, Drs. Williams dan Lakatos, dan tim mampu mengadaptasi CPP dengan pengaturan NICU di Children's Hospital Los Angeles.

Publikasi mereka menggambarkan bagaimana model CPP yang mapan dan berbasis bukti dapat digunakan untuk memelihara perkembangan hubungan bayi-orang tua di NICU. Meskipun telah diterapkan di pengaturan lain, CPP tidak umum diintegrasikan ke dalam perawatan pasien NICU.

CPP adalah model yang fleksibel yang memiliki berbagai tingkat intervensi, tergantung pada kebutuhan keluarga masing-masing. Sesi dengan penyedia CPP yang terlatih dapat bervariasi dalam jumlah atau durasi, dengan tujuan mengembalikan lintasan perkembangan untuk orang tua dan anak. Penyedia CPP mengadvokasi kebutuhan kesehatan mental orang tua dan bayi, bekerja bersama rekan kerja medis dan sosial mereka. "Ketika bayi berada di rumah sakit, kita perlu memikirkan mereka, orang tua mereka, dan hubungan mereka," kata Dr. Lakatos.

Secara tepat, staf medis NICU fokus pada kebutuhan fisik akut anak. Williams melihat psikolog klinis dalam peran pelengkap yang diperlukan. "Bayi-bayi ini akhirnya akan pulang," katanya.

"Mereka melewatkan waktu ikatan mereka, tetapi ada potensi besar untuk ketahanan. Menjadi sadar akan stres yang dihadapi keluarga ini membantu mereka merasa dipahami dan dapat mengarahkan mereka pada lintasan positif."

Regulasi Baru untuk Pertumbuhan Bayi

Para peneliti telah mengidentifikasi sinyal genetik baru untuk pengaturan pertumbuhan bayi. Ini mungkin merupakan langkah penting dalam memerangi penyakit terkait pertumbuhan.

"Pemahaman yang lebih baik tentang biologi pertumbuhan bayi penting karena penyakit terkait pertumbuhan seperti obesitas dan kekurangan gizi adalah tantangan sosial global," kata Profesor Pål Rasmus Njølstad, Departemen Ilmu Klinis, Universitas Bergen (UiB) yang memimpin penelitian ini.

Telah diasumsikan bahwa ada kurang lebih gen yang sama yang mengendalikan perkembangan BMI pada anak-anak dan orang dewasa.

"Kami sekarang telah menemukan bahwa sinyal genetik seperti itu benar-benar ada, tetapi yang paling penting bagaimanapun berbeda antara anak-anak dan orang dewasa dan bahwa mereka sangat bervariasi selama masa kanak-kanak," kata Njølstad.

Studi ini menunjukkan peran varian genetik umum yang sebelumnya tidak diketahui dan dinamis dalam gen yang terlibat dalam jalur pensinyalan leptin yang memengaruhi BMI selama pertumbuhan janin, bayi baru lahir, dan bayi, kata profesor Stefan Johansson yang turut memimpin penelitian ini.

Leptin adalah hormon yang sebagian besar dibuat oleh jaringan adiposa yang mengatur keseimbangan energi dengan mengurangi nafsu makan, yang pada gilirannya mengurangi penyimpanan lemak dalam adiposit.

"Studi ini menunjukkan bahwa peningkatan kadar pasangan pengikat leptin, reseptor leptin, pada bayi memiliki efek positif pada penambahan berat badan tanpa dikaitkan dengan kelebihan berat badan pada orang dewasa. Temuan ini memberikan target potensial untuk intervensi obat untuk meningkatkan berat badan pada bayi yang membutuhkannya," kata Pål Rasmus Njølstad.

Sumber:
  1. Journal of Clinical Psychology  in Medical Settings, 2019; DOI: 10.1007/s10880-019-09614-6
  2. Nature Communications, 2019; 10 (1) DOI: 10.1038/s41467-019-12308-0

Kesehatan Anak


3 Oct 2019 Gakken Editorial