26 Jul 2019 Gakken Editorial

Hipertensi di Negara Berkembang serta Standar Baru Penanganannya

Perawatan kesehatan di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah kurang siap untuk peningkatan jumlah pasien hipertensi. Satu penelitian mengungkapkan bahwa lebih dari dua pertiga penderita tekanan darah tinggi, tidak mendapatkan pengobatan.

Para peneliti mempelajari data kesehatan untuk satu juta orang di Negara berkembang. Dari pasien-pasien yang didata, hanya 30 persen yang dirawat dan hanya 10 persen yang penyakitnya terkendali.

Tim peneliti menganalisis perawatan kesehatan hipertensi di 44 negara. Dengan menggunakan pendekatan kaskade perawatan yang melihat jumlah orang dengan hipertensi yang telah diskrining, didiagnosis, dirawat, dan dikendalikan, mereka ditentukan seberapa baik sistem kesehatan memperlakukan pasien dengan hipertensi.

Peneliti dari Universitas Birmingham bekerja sama dengan Harvard TH Chan School of Public Health, the University of Göttingen, and the Medical Faculty of Heidelberg, menerbitkan temuan mereka di The Lancet.

Justine Davies, Profesor Kesehatan Global di Institut Penelitian Kesehatan Terapan Universitas Birmingham, berkomentar, "Hipertensi atau tekanan darah tinggi diketahui dari penelitian lain yang lazim di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Penelitian kami menambahkan dengan menunjukkan bahwa layanan perawatan tidak sepadan dengan mereka yang membutuhkan. Ini adalah masalah serius yang bisa menimbulkan berbagai risiko komplikasi. Termasuk stroke dan kematian."

"Namun tidak semua berita buruk. Kami menemukan bahwa beberapa negara - seperti Kosta Rika, Bangladesh, Brasil, Ekuador, Kirgistan, dan Peru - melakukan jauh lebih baik dari yang diharapkan, dan penting untuk melihat lebih banyak negara dan belajar dari keberhasilan mereka."

Kelompok ini melakukan penelitian dengan menggunakan survei termasuk yang dilakukan oleh STEPS (bagian dari WHO) dengan menggunakan pendekatan yang seragam untuk mendapatkan data tentang penetapan faktor risiko.

"Studi ini menunjukkan bahwa tidak hanya perawatan hipertensi di negara-negara ini sangat tidak memadai, tetapi juga di mana tepatnya pasien tidak masuk dalam sistem perawatan." kata Pascal Geldsetzer, rekan peneliti postdoctoral di Sekolah Kesehatan Masyarakat TH Chan di Harvard dan penulis studi tersebut.

Mary Mayige, Ilmuwan Riset Prinsip di Institut Nasional untuk Penelitian Medis di Tanzania, rekan penulis studi ini, berkomentar, "Ada kebutuhan mendesak untuk sistem perawatan penyakit kronis di negara-negara berpenghasilan rendah. Sistem informasi ini mencakup sistem informasi dan peningkatan layanan perawatan kesehatan. "

Para peneliti pertama-tama menentukan berapa banyak orang yang menderita tekanan darah tinggi. Berdasarkan ini, mereka menentukan berapa banyak pasien yang diperiksa, didiagnosis, dan dirawat setiap waktu. Akhirnya, mereka menganalisis berapa banyak pasien yang berhasil mengendalikan penyakit menggunakan obat-obatan.

"Tekanan darah tinggi dapat diobati dengan relatif baik dan murah, tetapi hipertensi yang tidak terdiagnosis merupakan risiko yang cukup besar bagi orang yang terkena," kata Sebastian Vollmer, Profesor Ekonomi Pembangunan di Universitas Göttingen.

"Tekanan darah tinggi adalah salah satu penyakit utama di Negara-negara Selatan dan lebih umum di negara-negara ini." The Till Bärnighausen, Profesor Kesehatan Global di Rumah Sakit Universitas Heidelberg dan Fakultas Kedokteran Heidelberg. "Studi ini memberikan wawasan penting untuk para pembuat kebijakan mengenai letak persoalan sesungguhnya dari rantai pengobatan yang terputus.”

Panduan Baru untuk Konsultasi Hipertensi

The National Institute for Health and Care Excellence (NICE) telah membuat perubahan besar dalam pedoman tekanan darah yang terakhir diterbitkan pada tahun 2011. Rancangan pedoman merekomendasikan pengurangan ambang batas perawatan hipertensi.

Ini berarti bahwa lebih dari 270.000 wanita dan 450.000 pria memenuhi syarat untuk perawatan tekanan darah. Oleh karena itu, semakin banyak orang akan ditawarkan obat untuk menurunkan tekanan darah mereka sebagai cara mencegah serangan jantung dan stroke. Pedoman ini, yang telah dirilis untuk konsultasi hingga 30 April, diharapkan akan selesai pada Agustus 2019.

Menurut panduan NICE yang direkomendasikan dari 2011, obat-obatan untuk mengurangi tekanan darah harus diberikan kepada individu di bawah usia 80 tahun, yang memiliki hipertensi stadium satu dan berada pada risiko 20% atau lebih tinggi dari penyakit kardiovaskular dalam sepuluh tahun ke depan.

Rekomendasi baru menyarankan menawarkan obat untuk menurunkan tekanan darah kepada pasien dengan risiko penyakit kardiovaskular 10% atau lebih tinggi.

Tahap satu hipertensi diklasifikasikan sebagai tidak memiliki alasan yang dapat diidentifikasi di balik peningkatan tekanan darah. Ini mungkin terkait dengan berbagai faktor, termasuk aktivitas fisik, genetika, obesitas, atau asupan garam.

Menurut Anthony Wierzbicki3, ketua komite pedoman, perubahan pedoman ini telah menghasilkan pembaruan untuk rekomendasi sebelumnya untuk intervensi awal hipertensi. Diharapkan dapat membuat perbedaan besar dalam kehidupan pasien yang menderita hipertensi.

Pedoman baru yang direkomendasikan akan secara efektif mengubah fokus ke intervensi awal baik menggunakan perawatan gaya hidup atau perawatan obat. Ini bertujuan untuk mengurangi masalah tekanan darah yang berkaitan dengan usia dan mengurangi kebutuhan untuk minum banyak obat.

Hipertensi adalah salah satu penyebab utama serangan jantung dan stroke, namun banyak orang tetap tidak terdiagnosis.

Mendiagnosis hipertensi lebih awal akan menghasilkan pengobatan dan pencegahan sebelumnya seperti yang dijelaskan dalam pedoman yang direkomendasikan NICE. Ini akan menyelamatkan nyawa ribuan dan juga meningkatkan kualitas hidup mereka. Perubahan baru dalam pedoman bertujuan untuk melakukan ini dan juga untuk meningkatkan deteksi dan manajemen hipertensi selama sepuluh tahun ke depan.

Langkah-langkah untuk mencegah penyakit kardiovaskular ini penting untuk kesejahteraan jangka panjang dan kesehatan pasien.

Kekhawatiran tentang Rekomendasi Baru

Terlepas dari pedoman baru yang membantu deteksi dini, banyak ahli memiliki kekhawatiran mengenai bahaya yang tidak diinginkan yang disebabkan oleh diagnosis dan resep obat yang berlebihan ketika keuntungannya mungkin minimal.

Mayoritas penduduk sudah menderita hipertensi yang belum terdiagnosis, dan ini berarti mereka berisiko terkena serangan jantung atau stroke. Namun, penting untuk memastikan bahwa perubahan ini akan meningkatkan kualitas hidup dan tidak menimbulkan peningkatan risiko bagi pasien.

Di Indonesia, sesuai dengan Pedoman Tatalaksana Hipertensi Pada Penyakit Kardiovaskular yang ditulis oleh Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia pada tahun 2015, hipertensi memiliki tahapan tertentu.

Hipertensi derajat 1: tekanan darah sistolik 140-159 mmHg dan tekanan darah diastolik lebih dari 90-99 mmHg. Kemudian, hipertensi derajat 2: tekanan darah sistolik lebih dari 160-179 mmHg, dan tekanan darah diastolik 100-109 mmHg. Hipertensi derajat 3: tekanan darah sistolik lebih dari 180 mmHg, dan tekanan darah diastolik lebih dari 110 mmHg.

Pada pasien yang menderita hipertensi derajat 1, tanpa faktor kardiovaskular lain, maka strategi memulai hidup sehat merupakan cara pengobatan tahap awal dan harus dijalani selama 4-6 bulan. Jika setelah jangka waktu tersebut tekanan darah tidak juga menurun, atau didapatkan faktor risiko kardiovaskular yang lain, maka sangat dianjurkan untuk memulai terapi farmakologi.

Pola hidup sehat yang dianjurkan oleh Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia adalah dengan menurunkan berat badan, mengurangi asupan garam, rutin melakukan olahraga, mengurangi konsumsi alkohol, dan menghentikan kebiasaan merokok.

Langkah pengobatan selanjutnya, adalah terapi farmakologi. Terapi ini dimulai bila pasien hipertensi derajat 1 yang tidak mengalami penurunan tekanan darah setelah lebih dari 6 bulan menjalani pola hidup sehat, dan juga untuk pasien hipertensi derajat 2 dan seterusnya.

Beberapa prinsip dasar terapi farmakologi yang perlu diperhatikan untuk meminimalisir efek samping, yaitu dengan memberikan obat dosis tunggal, seperti obat generic (non-paten), memberikan obat pada pasien lanjut usia (di atas usia 80 tahun) sama seperti ketika memberikan obat untuk pasien 55-80 tahun, dengan memperhatikan faktor komorbid.

Jangan mengkombinasikan angiotensin converting enzyme inhibitor (ACE-i) dengan angiotensin II receptor blockers (ARBs), kemudian memberikan edukasi yang menyeluruh kepada pasien mengenai terapi farmakologi, dan lakukan pemantauan efek samping obat secara teratur.

Sumber:
  1. https://www.expresshealthcare.in/news/two-thirds-of-global-south-hypertension-sufferers-missing-treatment-study/412854/
  2. Hypertension in adults: diagnosis and management – National Institute for Health and Care Excellence (NICE)
  3. Hypertension in adults: diagnosis and management, Draft for consultation, March 2019 – National Institute for Health and Care Excellence (NICE)
  4. Thousands set to benefit from blood pressure treatment under new NICE guidance - National Institute for Health and Care Excellence (NICE)
  5. Pedoman Tatalaksana Hipertensi Pada Penyakit Kardiovaskular

Hipertensi


26 Jul 2019 Gakken Editorial