6 Sep 2019 Gakken Editorial

Terapi Sel T Mampu Menghilangkan Virus Hepatitis B

Infeksi virus hepatitis B (HBV) adalah masalah kesehatan global. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), lebih dari 260 juta orang di seluruh dunia terinfeksi secara kronis dengan virus tersebut. Vaksinasi mencegah infeksi dari HBV baru, tetapi untuk orang-orang yang merupakan pembawa virus kronis, penyembuhannya belum ditemukan. Obat yang tersedia hanya mencegah virus untuk terus bereplikasi dalam sel liver, tetapi mereka tidak dapat menghilangkannya.

Dalam jangka panjang, hal tersebut dapat menyebabkan komplikasi seperti kanker liver atau sirosis, di mana jaringan liver fungsional diganti oleh jaringan ikat fibrosa.

Para peneliti di Helmholtz Zentrum München dan Universitas Teknik Munich yang bekerja sama dengan para peneliti di Pusat Medis Universitas Hamburg-Eppendorf dan Rumah Sakit Universitas Heidelberg, untuk pertama kalinya berhasil menaklukkan infeksi kronis dari virus hepatitis B pada satu penelitian menggunakan model tikus.

Tim peneliti menunjukkan dalam publikasi, bahwa terapi sel-T dapat memberikan penyembuhan permanen. Meski belum memungkinkan untuk mengendalikan virus secara penuh. Temuan mereka kini telah diterbitkan dalam Journal of Clinical Investigation.

“Saat ini, hepatitis B kronis tidak dapat disembuhkan. Kami sekarang telah dapat menunjukkan bahwa terapi sel T yang mengeksploitasi teknologi baru menghadirkan solusi yang menggembirakan untuk pengobatan infeksi HBV kronis dan kanker liver yang dipicu oleh virus. Itu karena ini adalah 'Obat hidup', terapi paling manjur yang kami miliki saat ini," jelas Prof. Ulrike Protzer. Dia adalah Direktur Institut Virologi di Helmholtz Zentrum München dan di Universitas Teknik Munich, keduanya anggota Pusat Penelitian Infeksi Jerman (DZIF).

Sel T menghilangkan hepatitis B

Menurut Dr. Karin Wisskirchen, penulis utama studi dan ilmuwan dalam kelompok Ulrike Protzer, terapi sel-T yang baru secara khusus dikembangkan sebagai pendekatan untuk memerangi infeksi HBV dan kanker liver yang terkait HBV.

Diketahui bahwa pada pasien yang terinfeksi secara kronis, sel T spesifik virus tidak dapat dideteksi atau menunjukkan aktivitas yang menurun. Namun, jika pasien dapat mengendalikan virus sendiri, respons sel-T yang kuat dapat dideteksi. "Oleh karena itu jawaban yang jelas adalah dengan menggunakan sel T spesifik virus untuk menebus defisit ini," kata Dr. Wisskirchen.

Informasi genetik untuk reseptor sel T spesifik-HBV diperoleh dari pasien dengan infeksi yang sembuh. Di laboratorium, kemudian itu dapat dimasukkan ke dalam sel T dari darah pasien dengan hepatitis B kronis. Ini mengarah pada pembentukan sel T baru yang aktif, yang melawan virus atau sel kanker yang diinduksi oleh virus. Sel T yang dibuat dengan cara ini mampu sepenuhnya menghilangkan sel yang terinfeksi HBV dalam kultur sel.

Bekerja sama dengan kelompok yang dipimpin oleh Prof. Maura Dandri, Hamburg, sel-sel kekebalan kemudian diuji dalam model tikus yang ‘dimanusiakan’. Dosis tunggal sel T yang dimodifikasi reseptor sudah cukup untuk mengendalikan virus di dalam liver. Dengan ini, sel-T hanya menyerang sel-sel yang terinfeksi dan menyelamatkan jaringan sehat.

Myrcludex B, obat eksperimental yang dikembangkan oleh Prof. Stephan Urban, Heidelberg, kemudian diberikan untuk mencegah virus menginfeksi kembali sel-sel liver yang sehat segera setelah sel-T berhenti beredar. Akibatnya, infeksi sembuh total.

Persiapan untuk studi klinis

"Hasil yang menjanjikan dari penelitian ini akan membantu kami untuk menyelidiki lebih lanjut potensi terapi sel-T dan melanjutkan uji klinis bersama dengan mitra kami. Dengan demikian kami mengambil langkah tegas menuju pembentukan bentuk obat yang dipersonalisasi ini," kata Prof. Protzer.

Kelompok penelitian ini akan terus mencari cara menerapkan terapi pada kelompok pasien seluas mungkin. Helmholtz Zentrum München memiliki lisensi bagian dari terapi sel-T untuk SCG Cell therapy Pte. "Bersama dengan mitra kami, kami merencanakan uji klinis untuk mempelajari pengobatan pasien dengan karsinoma hepatoseluler terkait-HBV," Dr. Wisskirchen menjelaskan. Terapi sel-T adalah bidang yang sangat inovatif yang telah memperoleh momentum berkat keberhasilan uji klinis yang signifikan dalam pengobatan limfoma. Dandri menekankan: "Kemajuan seperti itu tidak akan mungkin terjadi tanpa kerja sama erat yang kita miliki dalam Pusat Penelitian Infeksi Jerman."

Menargetkan Apolipoprotein E (apoE)

Satu penelitian lain mengungkap bahwa Apolipoprotein E (apoE) mempromosikan infeksi dan produksi virus hepatitis B (HBV). Temuan menunjukkan bahwa inhibitor mengganggu biogenesis apoE, sekresi, dan/atau pengikatan pada reseptor dapat berfungsi sebagai antivirus untuk menghilangkan infeksi HBV kronis.

HBV secara kronis merupakan masalah kesehatan global utama. Virus ini merupakan penyebab umum penyakit liver, termasuk hepatitis kronis, steatosis, fibrosis, sirosis, dan karsinoma hepatoseluler. Terapi antivirus standar saat ini secara efektif menghambat replikasi HBV tetapi tidak menghilangkan virus.

Selain itu, sedikit yang diketahui tentang pentingnya faktor host dalam infeksi, perakitan, dan pelepasan HBV. Untuk mengatasi kesenjangan dalam pengetahuan ini, Qiao dan Luo berangkat untuk menentukan asosiasi apoE dengan HBV dan pentingnya hal ini dalam siklus hidup HBV.

Dalam studi baru, para peneliti menunjukkan bahwa apoE, yang dikenal memainkan peran penting dalam infeksi virus hepatitis C (HCV), juga mempromosikan infeksi dan produksi HBV. Mereka menemukan bahwa apoE manusia diperkaya dalam HBV dan dimasukkan ke dalam amplop virus. Infeksi HBV secara efisien diblokir oleh antibodi monoklonal spesifik-apo atau dengan membungkam ekspresi apoE dan KO gen apoE.

Selain itu, regulasi ke bawah pada ekspresi apoE atau KO gen apoE dari sel hati penghasil HBV sangat merusak produksi HBV. Para penulis berspekulasi bahwa apoE dapat memainkan peran dalam infeksi HBV persisten dengan menghindari tanggapan imun inang, mirip dengan perannya dalam siklus hidup HCV.

Sumber:
  1. Journal of Clinical Investigation, 2019; DOI: 10.1172/JCI120228
  2. PLOS Pathogens, 2019; 15 (8): e1007874 DOI: 10.1371/journal.ppat.1007874

Penyakit Infeksi Riset dan Terobosan


6 Sep 2019 Gakken Editorial