18 Sep 2019 Gakken Editorial

Terapi Potensial dan Tata Laksana Baru untuk Sepsis

Satu kolaborasi penelitian yang dipimpin oleh para ilmuwan di UT Southwestern Medical Center telah mengidentifikasi target terapi baru yang potensial untuk sepsis, penyakit yang mengancam jiwa yang dapat dengan cepat menyebar melalui organ-organ tubuh yang merusak.

Peneliti dan kolaborator UT Southwestern di Cina, Prancis, dan Swedia, serta New York dan Pennsylvania di AS, membuat penemuan kunci mengenai proses seluler yang memblokir jalur dalam sel kekebalan yang mengarah ke sepsis. Pada tingkat dasar, sepsis adalah respons inflamasi yang tidak terkendali yang merusak organ dan fungsi seluler kritis yang menyebabkan kerusakan jaringan.

"Jika tidak dikenali lebih awal dan ditangani dengan segera, sepsis dapat menyebabkan syok septik, kegagalan banyak organ, dan bahkan kematian," kata penulis studi Dr. Rui Kang, Associate Professor of Surgery di UT Southwestern yang mempelajari sepsis.

"Studi kami memberikan wawasan baru tentang regulasi imun yang terkait dengan sepsis dan merupakan bukti konsep bahwa imunometabolisme merupakan target terapi potensial dalam sepsis."

Imunometabolisme adalah interaksi respons imun alami atau bawaan tubuh, cara sel mendeteksi dan bereaksi terhadap ancaman, serta bagaimana sel mengubah makanan menjadi energi dan membangun blok yang dibutuhkan tubuh untuk berfungsi. Imunometabolisme adalah bidang studi yang muncul menggabungkan dua disiplin independen tradisional.

Sepsis terjadi ketika infeksi awal menyebar melalui aliran darah ke bagian lain dari tubuh. Deteksi dini dan pengobatan sepsis sangat penting, tetapi bisa sulit untuk mendeteksi dan berhenti sebelum kerusakan pada organ dan jaringan terjadi. Perawatan dapat melibatkan antibiotik, cairan, oksigen, dialisis untuk memastikan aliran darah ke organ yang terkena, dan operasi untuk mengangkat jaringan yang rusak.

"Tantangan dalam mendiagnosis dan mengobati sepsis adalah mengapa sangat penting untuk menemukan target terapi baru yang berpotensi mematikan respon inflamasi," catat Dr. Kang.

Dalam studi pada tikus ini, para peneliti menargetkan Lipopolysaccharide (LPS), sebuah molekul yang merupakan bagian dari membran luar bakteri gram negatif, salah satu patogen terkemuka yang bertanggung jawab untuk sepsis dan syok septik.

Para peneliti menemukan jalur yang melibatkan LPS yang dapat menekan respon sepsis setelah diaktifkan, memberikan target terapi yang berpotensi berharga. Studi ini menunjukkan bahwa neurotransmitter (L-adrenalin) dapat bekerja pada reseptor (ADRA2B) untuk menekan aktivasi jalur (Cytosolic LPS-caspase-11) dan peradangan mematikan berikutnya.

Tata Laksana Baru

Satu penelitian lain, baru-baru ini, mengukur keberhasilan pemberian antibiotik pada pasien sepsis sebelum mendapatkan kultur darah. Penelitian tersebut mampu mengakhiri perdebatan di antara dokter mengenai manajemen sepsis.

Tujuh departemen darurat di seluruh Amerika Utara, termasuk Maricopa Integrated Health System, berpartisipasi dalam penelitian yang diterbitkan 17 September di Annals of Internal Medicine. Studi tersebut mengungkapkan bahwa pemberian antibiotik lebih awal mengurangi sensitivitas kultur darah yang diambil segera setelah perawatan. Hal itu, pada gilirannya, mengurangi kemungkinan mengobati dan menyesuaikan antibiotik dengan infeksi sepsis bakteri dan jamur tertentu.

"Ini adalah perdebatan konstan di bidang medis," kata Murtaza Akhter, MD, asisten profesor di Departemen Kedokteran Darurat di Fakultas Kedokteran Universitas Arizona - Phoenix dan penulis pendamping penelitian ini.

"Dokter pengobatan darurat ingin memberikan antibiotik sesegera mungkin karena mencegah kematian, sedangkan dokter penyakit dalam, menginginkan dua set kultur darah sebelum antibiotik diberikan sehingga mereka dapat lebih andal mendiagnosis organisme."

Infeksi yang mengancam jiwa menyebabkan sistem kekebalan berbalik menyerang tubuh. Sepsis sendiri memiliki tingkat kematian 20 persen.

Landasan manajemen sepsis adalah pemberian awal antimikroba yang membunuh atau menghambat pertumbuhan mikroorganisme seperti bakteri atau jamur. Namun, pedoman selama ini merekomendasikan dua biakan darah diambil sebelum memulai terapi antimikroba, menghasilkan penundaan yang signifikan dan mengurangi kemungkinan bertahan hidup.

"Tidak diketahui seberapa cepat biakan darah kehilangan kemampuan mereka untuk menumbuhkan organisme setelah pemberian antibiotik," kata Dr. Akhter.

"Sekarang kita tahu bahwa bahkan jika kultur darah dilakukan dengan sangat cepat setelah antibiotik, itu tetap membuat kehilangan sejumlah besar kemampuan diagnostik mereka."

Dr. Akhter, yang juga seorang dokter yang hadir di Maricopa Integrated Health System, mengatakan penelitian ini memberitahu dokter bahwa kultur darah dilakukan setelah antibiotik tidak dapat diandalkan.

"Meskipun pemberian antibiotik pada pasien septik adalah penting, sangat penting untuk mendapatkan setidaknya satu kultur darah sebelum memberikan pengobatan."

Sebelum penelitian ini, tidak diketahui seberapa cepat sensitivitas antibiotik berubah. Beberapa dokter berpikir bahwa jika Anda memberikan antibiotik sesaat sebelum kultur darah, Anda masih dapat mendiagnosis "bug" dengan benar. Namun, penelitian ini mengungkapkan bahwa strategi ini gagal karena kultur darah dipengaruhi dengan cepat setelah pemberian antibiotik.

"Kami sudah tahu bahwa dokter darurat benar untuk tidak menunda antibiotik, tetapi sekarang kita tahu bahwa dokter penyakit dalam juga benar bahwa kultur darah setelah antibiotik tidak dapat diandalkan," kata Dr. Akhter.

Sumber:
  1. cAMP metabolism controls caspase-11 inflammasome activation and pyroptosis in sepsisScience Advances, 2019; 5 (5): eaav5562 DOI: 10.1126/sciadv.aav5562
  2. Blood Culture Results Before and After Antimicrobial Administration in Patients With Severe Manifestations of SepsisAnnals of Internal Medicine, 2019; DOI: 10.7326/M19-1696

Penyakit Infeksi


18 Sep 2019 Gakken Editorial