4 Sep 2019 Gakken Editorial

Obesitas pada Ibu Dikaitkan dengan Risiko Kanker pada Anak

Sebuah penelitian baru dari Sekolah Pascasarjana Kesehatan Masyarakat Universitas Pittsburgh dan Pusat Kanker UPMC Hillman menemukan bahwa anak-anak yang lahir dari ibu yang obesitas lebih mungkin mengidap kanker pada usia dini.

Dengan menggunakan catatan kelahiran Pennsylvania, para peneliti menemukan korelasi antara indeks massa tubuh pra-kehamilan (­BMI) pada ibu dan diagnosis kanker tingkat lanjut pada anak mereka, bahkan setelah mengoreksi faktor risiko yang diketahui, seperti ukuran bayi baru lahir dan usia ibu.

"Saat ini, kami tidak tahu banyak faktor risiko yang dapat dihindari untuk kanker anak-anak," kata pemimpin penulis Shaina Stacy, Ph.D., "Harapan saya adalah bahwa penelitian ini dapat memberdayakan dan juga memotivasi untuk menurunkan berat badan."

Stacy dan rekannya meneliti hampir 2 juta catatan kelahiran dan sekitar 3.000 catatan registrasi kanker yang diajukan di negara bagian Pennsylvania antara tahun 2003 dan 2016. Mereka menemukan bahwa anak-anak yang lahir dari ibu yang kelebihan berat badan (BMI di atas 40) memiliki risiko 57% lebih tinggi untuk terkena leukemia sebelum usia 5 tahun. Berat dan tinggi badan juga secara individual dikaitkan dengan peningkatan risiko leukemia.

Para peneliti berpikir bahwa akar penyebab efek yang mereka lihat ada hubungannya dengan kadar insulin dalam tubuh ibu selama perkembangan janin, atau mungkin perubahan pada ekspresi DNA ibu yang diteruskan kepada keturunannya.

Yang penting, tidak semua tingkat obesitas memiliki risiko yang sama. Di antara perempuan dengan berat badan berlebih dalam penelitian ini, BMI yang lebih tinggi hadir dengan tingkat kanker yang lebih tinggi juga pada anak-anak mereka. Jadi, bahkan sedikit saja penurunan berat badan dapat diterjemahkan menjadi pengurangan nyata dalam risiko, kata Stacy.

"Kami sedang menghadapi epidemi obesitas di negara ini," kata penulis senior Jian-Min Yuan, MD, Ph.D., profesor epidemiologi di Pitt Public Health. "Dari sudut pandang pencegahan, menjaga berat badan yang sehat tidak hanya baik untuk ibu, tetapi juga untuk anak-anak."

Bayi Tabung dan Kanker Anak

Dalam tiga dekade terakhir, in vitro fertilization (IVF) atau bayi tabung telah berubah dari prosedur eksperimental menjadi prosedur yang lebih umum. Kehamilan yang dimungkinkan oleh IVF seringkali memiliki lebih banyak kesulitan dan tantangan, terutama terkait persoalan anak-anak yang lahir lebih awal dan lebih kecil bahkan di antara kelahiran tunggal.

Peneliti University of Minnesota melakukan penelitian kanker anak terbesar setelah konsepsi IVF sampai saat ini. Studi kohort berbasis populasi ini memiliki hampir 2,5 kali jumlah anak yang dikandung oleh IVF daripada studi sebelumnya dari subjek di Skandinavia dan Inggris. Hasilnya baru-baru ini dipublikasikan di JAMA Pediatrics.

Para peneliti pertama menghubungkan catatan kelahiran hidup yang dilaporkan ke Masyarakat untuk Assisted Reproductive Clinic Clinic. Sistem Pelaporan Hasil antara 2004 dan 2013 untuk registrasi kelahiran dan kanker dari 14 negara, terdiri dari 66 persen kelahiran di Amerika Serikat dan 75 persen kelahiran yang dikandung IVF. Catatan-catatan ini kemudian dikaitkan dengan daftar kanker dari negara yang sama untuk menemukan kanker yang didiagnosis antara 2013 dan 2015.

Para peneliti kemudian secara acak memilih 10 anak yang dikandung secara alami untuk setiap anak yang dikandung oleh IVF. Dataset terakhir terdiri dari 275.686 anak-anak IVF dan 2.266.847 anak yang dikandung secara alami.

Studi ini menemukan:

- tingkat kanker keseluruhan (per 1.000.000 anak) anak-anak IVF adalah sekitar 17 persen lebih tinggi daripada anak-anak non-IVF;

- tingkat tumor hati lebih dari 2,5 kali lebih tinggi di antara anak-anak IVF daripada anak-anak non-IVF;

- tingkat kanker spesifik lainnya tidak berbeda antara kedua kelompok;

- tidak ada hubungan kanker anak dengan teknik perawatan IVF spesifik.

"Yang paling penting dari penelitian kami adalah bahwa sebagian besar kanker, jarang terjadi pada anak-anak yang dikandung oleh IVF," kata Logan Spector, seorang profesor di Sekolah Kedokteran dan anggota Pusat Kanker Masonik. "Mungkin ada peningkatan risiko satu kelas kanker pada anak-anak; namun, karena sifat penelitian kami, kami tidak bisa membedakan antara IVF itu sendiri dengan infertilitas yang mendasari orang tua. Secara keseluruhan, hasil ini meyakinkan kepada orang tua yang sudah punya anak melalui IVF. "

Sumber:
  1. Maternal Obesity, Birth Size, and Risk of Childhood Cancer DevelopmentAmerican Journal of Epidemiology, 2019; DOI: 10.1093/aje/kwz118
  2. Association of In Vitro Fertilization With Childhood Cancer in the United StatesJAMA Pediatrics, 2019; e190392 DOI: 10.1001/jamapediatrics.2019.0392

 

Kesehatan Anak Tumor dan Keganasan


4 Sep 2019 Gakken Editorial