23 Sep 2019 Gakken Editorial

Kaitan antara Kehamilan, Plasenta Ibu, serta Penyakit Jantung

Sesak nafas, kaki bengkak, dan terbangun di malam hari untuk buang air kecil bisa menjadi tanda peringatan gagal jantung yang terkait kehamilan, disebut juga sebagai peripartum cardiomyopathy  (PPCM). PPCM memengaruhi sekitar satu dari 1.000 perempuan hamil di seluruh dunia dan mengancam jiwa ibu dan bayi. Efek yang paling umum: Jantung menjadi membesar dan lemah pada akhir kehamilan atau setelah melahirkan.

"Sangat sulit untuk membedakan ketidaknyamanan kehamilan normal dengan gejala gagal jantung," kata Dr Tobias Pfeffer, rekan penulis studi dan ahli jantung di Hannover Medical School.

"Studi kami menunjukkan bahwa risiko PPCM lima kali lebih tinggi pada perempuan yang memiliki perawatan kesuburan sehingga mereka harus menyadari bahwa ketidaknyamanan ini mungkin tidak jinak. PPCM sering didiagnosis sangat terlambat, dengan konsekuensi langsung pada prognosis."

"Pada semua perempuan yang hamil secara artifisial, ginekolog dan dokter kesuburan harus menyarankan pemeriksaan jantung termasuk ekokardiografi setelah melahirkan, atau sesaat sebelumnya, untuk memastikan PPCM," kata Profesor Denise Hilfiker-Kleiner, penulis senior studi ini.

Dia mencatat bahwa tingkat kehamilan pembuahan buatan bervariasi antara 10% dan 50% per siklus sesuai dengan usia dan metode, yang berarti bahwa perempuan menjalani beberapa putaran perawatan jika kehamilan tidak dimulai atau hilang pada tahap awal.

"Kehamilan yang hilang juga dapat menyebabkan PPCM," katanya. "Perempuan yang mengalami tanda-tanda stres jantung atau gangguan fungsi seharusnya tahu bahwa siklus lain dapat meningkatkan risiko menjadi sakit parah."

Meningkatnya tingkat keberhasilan dan keterjangkauan telah menyebabkan peningkatan yang stabil dalam proporsi bayi yang lahir dari teknologi reproduksi terbantu (ART) seperti fertilisasi in vitro (IVF) dan injeksi sperma intracytoplasmatic (ICSI). Di Jerman misalnya, naik dari 1,6% pada 2006 menjadi 2,6% pada 2016, dan di Denmark dari 6,1% pada 2012 menjadi 10% pada 2018.

Studi ini menemukan tingkat subfertilitas yang tinggi pada pasien dengan PPCM. Sepertiga mengalami kesulitan hamil meskipun melakukan hubungan seksual secara teratur selama setidaknya enam bulan, dibandingkan dengan sekitar 20% pada populasi umum di Jerman. Kelahiran menggunakan ART adalah lima kali lebih umum pada perempuan dengan PPCM: 13% bayi dikandung secara buatan dibandingkan dengan 2,6% pada populasi umum.

Para peneliti mengatakan tingginya prevalensi subfertilitas dan kelahiran yang menggunakan ART pada pasien dengan PPCM dapat sebagian terkait dengan faktor risiko bersama. "Perempuan yang menjalani pembuahan buatan biasanya lebih tua dan melahirkan lebih sering melalui operasi caesar, sehingga mereka sudah memiliki dua faktor risiko untuk PPCM," kata Profesor Hilfiker-Kleiner. "Perawatan kesuburan sama sekali memicu kehamilan ganda, yang juga meningkatkan kemungkinan PPCM."

"Kami juga berpikir mungkin ada perubahan genetik yang membuat wanita cenderung subfertilitas dan PPCM, tetapi analisis ini sedang berlangsung," kata Manuel List, rekan penulis dan mahasiswa kedokteran di Hannover. "Sejauh ini tidak ada bukti jelas bahwa pengobatan hormonal, yang biasanya merupakan bagian dari terapi kesuburan, meningkatkan risiko PPCM."

Profesor Hilfiker-Kleiner mencatat bahwa hasil klinis pasien PPCM dalam penelitian ini tidak lebih buruk pada perempuan dengan masalah kesuburan, termasuk mereka yang menjalani perawatan kesuburan, dibandingkan dengan mereka yang memiliki kesuburan normal. "Memiliki IVF atau ICSI tidak terkait dengan prognosis yang lebih buruk dari PPCM," katanya. "Namun, karena kehamilan berikutnya setelah PPCM memiliki risiko tinggi untuk kambuh, perawatan kesuburan pada pasien PPCM memiliki risiko tinggi untuk ibu dan janin."

Sel Induk dari Plasenta, Meregenerasi Sel Jantung

Para peneliti di Sekolah Kedokteran Icahn di Mount Sinai telah menunjukkan bahwa sel induk yang berasal dari plasenta (dikenal sebagai sel Cdx2) dapat meregenerasi sel jantung yang sehat.

"Sel Cdx2 secara historis dianggap hanya menghasilkan plasenta dalam perkembangan embrionik awal, tetapi tidak pernah sebelumnya terbukti memiliki kemampuan untuk meregenerasi organ lain, yang mengapa ini sangat menarik. Temuan ini juga dapat membuka jalan untuk terapi regeneratif dari organ-organ lain selain jantung," kata peneliti utama Hina Chaudhry, MD, Direktur Kedokteran Regeneratif Kardiovaskular di Sekolah Kedokteran Icahn di Mount Sinai.

"Mereka hampir tampak seperti populasi sel punca yang bermuatan super, karena mereka dapat menargetkan lokasi cedera dan melakukan perjalanan langsung ke cedera melalui sistem peredaran darah dan mampu menghindari penolakan oleh sistem kekebalan tubuh inang."

Tim peneliti Mount Sinai ini sebelumnya telah menemukan bahwa populasi campuran sel induk plasenta tikus dapat membantu jantung tikus betina hamil serta pulih setelah cedera yang dapat menyebabkan gagal jantung. Dalam studi itu, mereka menunjukkan bahwa sel-sel induk plasenta bermigrasi ke jantung ibu dan langsung ke lokasi cedera jantung. Sel-sel induk kemudian memprogram diri mereka sebagai detak jantung untuk membantu proses perbaikan.

Studi baru ini bertujuan untuk menentukan jenis sel punca apa yang membuat sel-sel jantung beregenerasi. Para peneliti memulai dengan melihat sel Cdx2, jenis sel punca paling lazim dalam populasi campuran yang diidentifikasi sebelumnya, dan menemukan mereka terdiri dari persentase tertinggi (40 persen) dari mereka yang membantu jantung dari plasenta.

Untuk menguji sifat regenerasi sel Cdx2, para peneliti menginduksi serangan jantung pada tiga kelompok tikus jantan. Satu kelompok menerima perawatan sel induk Cdx2 yang berasal dari plasenta tikus gestasi akhir, satu kelompok menerima sel plasenta yang tidak mengekspresikan Cdx2, dan kelompok ketiga menerima kontrol saline.

Tim menggunakan pencitraan resonansi magnetik untuk menganalisis semua tikus segera setelah serangan jantung, dan tiga bulan setelah induksi dengan sel atau saline. Mereka menemukan bahwa setiap tikus dalam kelompok dengan perawatan sel induk Cdx2 memiliki peningkatan dan regenerasi jaringan sehat yang signifikan di jantung. Pada tiga bulan, sel-sel induk telah bermigrasi langsung ke cedera jantung dan membentuk pembuluh darah baru dan kardiomiosit baru (mengalahkan sel-sel otot jantung). Tikus-tikus yang disuntik dengan saline dan sel-sel plasenta non-Cdx2 mengalami gagal jantung dan jantung mereka tidak memiliki bukti regenerasi.

Para peneliti mencatat dua sifat lain dari sel Cdx2: memiliki semua protein sel induk embrionik, yang diketahui menghasilkan semua organ tubuh, tetapi juga protein tambahan, memberi mereka kemampuan untuk melakukan perjalanan langsung ke lokasi cedera, yang merupakan sesuatu sel induk embrionik tidak bisa dilakukan, dan mereka muncul untuk menghindari respon imun inang. Sistem kekebalan tidak menolak sel-sel ini ketika diberikan dari plasenta ke hewan lain.

"Sifat-sifat ini sangat penting untuk pengembangan strategi pengobatan sel induk manusia, yang telah kami mulai, karena ini bisa menjadi terapi yang menjanjikan pada manusia. Kami telah mampu mengisolasi sel Cdx2 dari istilah placenta manusia juga; oleh karena itu, kami sekarang berharap bahwa kita dapat merancang perawatan sel induk manusia yang lebih baik untuk jantung daripada yang kita lihat di masa lalu," jelas Dr. Chaudhry. "Strategi masa lalu yang diuji pada manusia tidak didasarkan pada jenis sel punca yang sebenarnya ditunjukkan untuk membentuk sel jantung, dan penggunaan sel punca embrionik untuk tujuan ini dikaitkan dengan masalah etika dan kelayakan. Plasenta secara rutin dibuang di seluruh dunia dan dengan demikian hampir sumber tanpa batas. "

"Hasil ini sangat mengejutkan bagi kami, karena tidak ada tipe sel lain yang diuji dalam uji klinis penyakit jantung manusia yang pernah terbukti menjadi pemukulan sel jantung dalam cawan petri, tetapi ini terjadi dan mereka tahu persis ke mana harus pergi ketika kami menyuntikkannya ke dalam sirkulasi, "kata penulis pertama Sangeetha Vadakke-Madathil, PhD, postdoctoral fellow in Medicine (Cardiology) di Icahn School of Medicine di Mount Sinai.

Sumber:

  1. http://www.escardio.org/
  2. Multipotent fetal-derived Cdx2 cells from placenta regenerate the heartProceedings of the National Academy of Sciences, 2019; 201811827 DOI: 10.1073/pnas.1811827116

Kehamilan / Obstetri Penyakit Degeneratif


23 Sep 2019 Gakken Editorial