9 Sep 2019 Gakken Editorial

Fetal Alcohol Spectrum Disorder (FASD): Kondisi Terkini hingga Metode Skrining Terbaru

Satu hasil studi mengungkap bahwa Fetal Alcohol Spectrum Disorder (FASD), 10 hingga 40 kali berisiko terjadi lebih tinggi pada kelompok tertentu daripada populasi umum. Kelompok-kelompok tersebut termasuk anak-anak dalam pengasuhan khusus, orang-orang di layanan pemasyarakatan atau layanan pendidikan khusus, populasi Aborigin, dan orang-orang yang menggunakan layanan klinis khusus.

FASD adalah kondisi serius yang dapat terjadi seumur hidup Ini disebabkan oleh alkohol yang dikonsumsi selama kehamilan. Alkohol adalah zat beracun yang dapat dengan mudah melintasi plasenta, yang mengakibatkan kerusakan permanen pada otak dan organ-organ lain dari embrio dan janin yang sedang berkembang.

Diperkirakan satu dari setiap 13 bayi yang terpapar secara prenatal pada tingkat atau jenis alkohol apa pun akan mengalami FASD; sekitar 630.000 bayi dilahirkan dengan FASD di dunia setiap tahun.

Studi ini menggunakan data dari 69 studi yang mewakili 17 negara di seluruh Amerika Utara dan Selatan, Eropa, Asia, dan Australasia. Studi-studi tersebut meliputi lima sub-populasi: anak-anak dalam perawatan, orang-orang dalam layanan pemasyarakatan, populasi Aborigin, orang-orang dalam layanan pendidikan khusus, dan orang-orang yang menggunakan layanan klinis khusus (klinik genetik dan klinik untuk cacat perkembangan atau perawatan kejiwaan).

Perkiraan prevalensi FASD pada kelompok-kelompok ini berkisar antara 10 hingga 40 kali lebih tinggi daripada 7,7 per 1.000 prevalensi FASD global pada populasi umum. Misalnya, prevalensi FASD di antara anak-anak yang dirawat adalah 32 kali lebih tinggi di Amerika Serikat dan 40 kali lebih tinggi di Chili; prevalensi di antara orang dewasa dalam sistem pemasyarakatan Kanada adalah 19 kali lebih tinggi; dan prevalensi di antara populasi pendidikan khusus di Chili adalah lebih dari 10 kali lebih tinggi.

Penulis utama Dr Svetlana Popova mengatakan, "Kebijakan publik dan perawatan klinis untuk orang dengan FASD perlu mengenali tingkat keparahan masalah secara global. Protokol skrining rutin harus dibuat untuk mengidentifikasi orang dengan FASD  untuk memberikan dukungan yang sesuai dan intervensi dini. Staf layanan harus dilatih dalam kesadaran, identifikasi, dan intervensi FASD untuk memberikan perawatan yang lebih baik. Para perempuan harus sepenuhnya menjauhkan diri dari segala jenis alkohol selama masa kehamilan mereka."

Tinjauan ini dibatasi oleh jumlah studi yang terbatas, beberapa di antaranya bertanggal dan memiliki kelemahan metodologis. Negara-negara perlu melakukan studi epidemiologis yang ketat untuk memahami ukuran dan tingkat keparahan gangguan perkembangan saraf terkait alkohol yang serius ini.

Artificial Intelligence (AI) untuk screening FASD

Para ilmuwan di University of Southern California (USC), Queen's University (Ontario) dan Duke University telah mengembangkan alat baru yang dapat melakukan skrining anak-anak yang mengalami gangguan spektrum alkohol janin (FASD) dengan cepat dan terjangkau, membuatnya dapat diakses oleh lebih banyak anak di lokasi terpencil di seluruh dunia .

Alat ini menggunakan kamera dan visi komputer untuk merekam pola dalam gerakan mata anak-anak ketika mereka menonton beberapa video satu menit, atau melihat ke arah/menjauhi target, dan kemudian mengidentifikasi pola yang berbeda dengan gerakan mata yang direkam oleh anak-anak lain yang menonton hal yang sama. Gerakan mata di luar normal ditandai oleh para peneliti sebagai anak-anak yang mungkin berisiko mengalami FASD dan membutuhkan diagnosis yang lebih formal oleh praktisi kesehatan.

Menurut penulis makalah, Laurent Itti, seorang profesor ilmu komputer, psikologi, dan ilmu saraf di USC, FASD masih cukup sulit untuk didiagnosis--diagnosis profesional saat ini membutuhkan waktu yang lama.

"Tidak ada tes darah sederhana untuk mendiagnosis FASD. Ini adalah salah satu kelainan spektrum di mana terdapat berbagai kelainan tersebut. Secara medis sangat menantang dan tidak serasi dengan kondisi lain. Standar terbaik saat ini masih subjektif karena melibatkan serangkaian tes dan evaluasi klinis. Itu pun mahal."

Itti mengatakan dia dan rekan-rekannya melakukan penelitian ini karena mereka merasa bahwa alat skrining mungkin dapat menjangkau lebih banyak anak yang mungkin berisiko. Diperkirakan jutaan anak akan didiagnosis dengan gangguan spektrum alkohol janin (FASD). Kondisi ini, ketika tidak didiagnosis pada awal kehidupan anak, dapat menimbulkan kecacatan kognitif dan perilaku sekunder.

"Prosedur screening baru hanya melibatkan kamera dan layar komputer, dan dapat diterapkan pada anak-anak yang sangat muda. Hanya membutuhkan 10 hingga 20 menit dan murah," kata Chen Zhang, seorang kandidat doktoral dari Program Pascasarjana Neuroscience di USC dan penulis makalah ini. "Jalur machine learning di balik ini memberikan estimasi objektif dan konsisten dalam hitungan menit."

Alat ini dimaksudkan untuk memberikan umpan balik yang penting, sehingga orang tua dapat memastikan bahwa anak-anak mereka dilihat oleh para profesional dan menerima pembelajaran kognitif dini dan intervensi perilaku yang berpotensi untuk dilakukan.

"Kadang-kadang, orang mungkin memberi tahu Anda bahwa Anda hanya menggunakan 10 persen otak Anda dalam kehidupan sehari-hari. Tetapi begitu Anda membuka mata dan memproses dunia visual di depan Anda, sudah lebih dari 70 persen otak Anda terlibat. Mata Anda adalah sistem motor yang sangat kompleks, sehingga jika sesuatu terjadi di otak Anda, mata Anda akan memberikan semacam pertanda," kata Itti.

USC milik Itti memiliki banyak gagasan tentang bagaimana alat skrining ini dapat diimplementasikan baik melalui unit seluler, pada aplikasi, atau di apotek sebagai salah satu alat skrining gratis yang digunakan sambil menunggu resep.

“Ini bisa menjadi sistem pemantauan tekanan darah untuk otak Anda," katanya.

Sumber:
  1. Prevalence of Fetal Alcohol Spectrum Disorder among Special Sub-populations: A Systematic Review and Meta-analysisAddiction, 2019; DOI: 10.1111/add.14598
  2. Detection of Children/Youth With Fetal Alcohol Spectrum Disorder Through Eye Movement, Psychometric, and Neuroimaging DataFrontiers in Neurology, 2019; 10 DOI: 10.3389/fneur.2019.00080

Kehamilan / Obstetri Kesehatan Anak


9 Sep 2019 Gakken Editorial